Connect with us

NASIONAL

Harus Berubah, dan Jangan Terjebak Pencitraan agar 2030 Indonesia Tidak Bubar

Published

on

Ketua Umum Gerindra, Prabowo Subianto.

Apakabarnews.com, Jakarta – Wakil Sekjen Partai Gerindra Sudaryono menyampaikan keprihatinannya atas tanggapan yang tidak proporsional terhadap Pidato Prabowo Subianto yang menyampaikan kajian asing terkait Indonesia.

BACA : Artikel Soal Buku “Ghost Fleet” yang Memprediksi Indonesia akan Musnah di Tahun 2030

“Mestinya hal ini bisa ditanggapi positif. Ini kan warning dari pak Prabowo setelah beliau membaca informasi dari buku di luar negeri. Mestinya kita bisa antisipasi, bagaimana agar hal terburuk seperti ini bisa dihindari,” kata Sudaryono kepada di Jakarta, Jumat (23/3/2018).

“Uni soviet bubar bukan kalah tekhnologi nuklir dengan AS, namun karena salah kelola pemerintahan dan tingginya kesenjangan sosial”

Sudar mengatakan, penulis buku “Ghost Freet” yang menjadi referensi juga kredibel, yaitu P.W Singer. Beliau adalah ahli ilmu politik luar negeri, mendapatkan Ph.D dari Harvard University.

BACA JUGA : Pidato Prabowo Bikin Heboh, Isinya Seperti Apa Sih?

“Bersama rekannya August Cole, mereka mencoba memprediksi apa yang akan terjadi di masa depan dalam konflik global. Agar prediksi dan perspektifnya hidup, ia tuliskan analisanya itu dalam drama novel,” kata Sudaryono.

BERITA LAINNYA : Politisi Sepakat dengan Isi Pidato Prabowo, Begini Penafsiran Mereka

Sudaryono juga mendapat informasi, karena yang menulis seorang yang sangat ahli, novel ini bahkan menjadi perhatian serius petinggi militer di Amerika Serikat.

SBY : Indonesia Tidak Akan Bubar

“Bahkan, James G Stavridis, pensiunan laksama angkatan laut Amerika Serikat, yang kini menjadi dekan di Tufts University hubungan internasional, menyebut buku ini (novel) blue print untuk memahami perang masa depan. Pemimpin militer di negeri Paman Sam itu mewajibkan para tentara membacanya,” kata Sudaryono.

Sudaryono menambahkan, seharusnya kita berterima kasih dengan pak Prabowo yang sudah memberikan warning, sehingga bangsa ini bisa mengantisipasinya dengan baik, dan hal yang diproyeksikan di dalam buku tersebut tidak terjadi.

Seperti diketahui, pidato Prabowo bikin geger karena digoreng menjadi seolah-olah Prabowo meramalkan Indonesia bubar pada 2030 padahal dari fakta dan realitas pidatonya tidak seperti itu.

Padahal kutipan Prabowo langsungnya adalah, “Tetapi di negara lain mereka sudah bikin kajian-kajian, di mana Republik Indonesia sudah dinyatakan tidak ada lagi tahun 2030. Mereka ramalkan kita ini bubar”.

Menurut Sudaryono tidak ada kalimat langsung yang menyatakan Prabowo mengatakan seperti yang ramai sedang digoreng oleh para pengamat maupun politisi pendukung pemerintahan.

Dia menambahkan, dirinya dan Prabowo Subianto tentu ingin Indonesia lebih tahun dari 1.000 tahun, bahkan sampai kiamat.

“Nah ini sangat bergantung kepada cara memimpin Indonesia. Kalau pola memipinnya kurang tepat seperti sekarang ya bisa kacau. Kita ini negara yang kaya dan sudah menjadi incaran bangsa lain dari zaman ke zaman. Bangsa lain dari dulu datang ke Nusantara lho, bukan yang kita datang ke mereka. Jadi sekali lagi kalau kita tidak mawas diri, waspada dan buruknya tata kelola pemerintahan bisa bisa hal hal itua bisa terjadi” tegas Sudaryono.

Sudar mencontohkan, negara Uni Soviet yang digadang-gadang sebagai negara adi daya seperti Amerika Serikat saja ternyata bisa bubar dan tidak bertahan lama.

“Uni soviet ini bubar bukan karena kalah technologi nuklir dengan Amerika Serikat, namun karena salah kelola pemerintahan dan tingginya kesenjangan sosial” ujar Sudar. (tim)


Media Apa Kabar menerima undangan Press Conference, permintaan wawancara eksklusif (atau liputan khusus), dan pengiriman Press Release, melalui email : redapakabarnews@gmail.com, dan redaksi@apakabarnews.com, atau via wa/SMS : 0878-15557788.

Continue Reading
Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

NASIONAL

Begini Doa AHY untuk Prabowo, Setelah Menjenguk SBY

Published

on

Prabowo Subianto dan Agus Harimurti Yudhoyono

Apakabarnews.com, Jakarta – Ketua Umum Partai Gerindra Prabowo Subianto menjenguk Ketua Umum Partai Demokrat Susilo Bambang Yudhoyono (SBY), yang dirawat di RSPAD, Jakarta, Rabu malam, karena kelelahan.

Bagaimana komentar putra SBY, Agus Harimurti Yudhoyono (AHY) yang menemani SBY bersama Ani Yudhoyono, saat Prabowo menjenguk SBY?

“Terima kasih Pak @Prabowo telah menjenguk pak SBY yang sedang dirawat di rumah sakit. Semoga bapak juga sehat selalu, kata AHY melalui akun instagramnya, di Jakarta, Kamis (19/7/2018)

LIHAT JUGA : Fotoberita.com, yang mempublikasikan foto-foto kunjungan Prabowo Subianto ketika menjenguk mantan Presiden SBY.

Kepada wartawan, AHY mengatakan sebagai dua orang sahabat, Prabowo dan SBY juga sedikit bernostalgia mengenai hal-hal yang baik. Menurut AHY, keduanya akan kembali bertemu dalam suasana yang baik.

“Mudah-mudahan nanti setelah bapak pulih, dan saya juga mendengar pak Prabowo akan melakukan lawatan keluar negeri, mungkin nanti akan diagendakan kembali bertemu dalam suasana yang baik,” ujar AHY. (bud)


Media Apa Kabar menerima undangan Press Conference, permintaan wawancara eksklusif (atau liputan khusus), dan pengiriman Press Release, melalui email : redapakabarnews@gmail.com, dan redaksi@apakabarnews.com, atau via wa/SMS : 0878-15557788.

Continue Reading

NASIONAL

Pengamat : Prabowo Harus Berhati-Hati Tentukan Cawapres

Published

on

Ketua Umum Partai Gerindra, Prabowo Subianto.

Apakabarnews.com, Jakarta – Pengamat politik dari Sinergi Masyarakat untuk Demokrasi (Sigma), Said Salahudin, mengatakan Ketua Umum Partai Gerindra Prabowo Subianto harus berhati-hati dalam menentukan figur cawapresnya, bila ingin menang atas Joko Widodo dalam Pilpres 2019.

“Jangan hanya karena berharap PKS, PAN, dan atau Partai Demokrat menjadi teman koalisi, lalu terjebak pada opsi cawapresnya harus dari salah satu parpol itu,” kata Said, di Jakarta, Kamis (19/7/2018).

Menurut dia, keinginan parpol calon koalisi Gerindra untuk menempatkan kadernya sebagai pendamping Prabowo memang sangat beralasan karena adanya faktor presidential effect.

Ia menyebutkan dalam Pemilu yang menyatukan pemilihan anggota legislatif (pileg) dan pemilihan Presiden dan Wakil Presiden (pilpres), pemilih cenderung memberikan perhatian lebih pada pertarungan pilpres yang menentukan pucuk pimpinan eksekutif nasional, ketimbang pileg.

Sehingga dalam praktik memilih, lanjut dia, masyarakat sebagai pemilik suara memiliki kecenderungan untuk mencoblos partai politik yang mengusung capres-cawapres pilihan mereka. Lebih spesifik lagi, parpol yang kadernya menjadi capres atau cawapres-lah yang akan cenderung dicoblos oleh pemilih.

Oleh sebab itu, kata Said, tidak mengherankan jika dalam pembentukan koalisi parpol sekarang ini setiap partai politik berusaha keras memasukkan kadernya sebagai capres atau cawapres.

“Tetapi parpol-parpol itu menurut saya juga perlu melihat target yang lebih besar dari pembentukan koalisi. Koalisi itu mau mereka bentuk hanya sekedar untuk ikut pilpres atau mau menang pilpres?,” kata Said.

Kalau sekedar mau ikut pilpres, lanjut dia, maka nama Ahmad Heryawan (Aher), Zulkifli Hasan (Zulhas), dan Agus Harimurti Yudhoyono (AHY), sebetulnya bisa dengan mudah diputuskan lewat cara undian oleh Presiden PKS Sohibul Iman, Ketua Umum PAN Zulhas, dan Ketua Umum Partai Demokrat Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) cukup gambreng bertiga, selesai urusan.

Tetapi, tambah dia, kalau target koalisi ingin menang, “maka masing-masing parpol perlu jujur dalam menakar kans dari masing-masing jagoannya.” (ful)


Media Apa Kabar menerima undangan Press Conference, permintaan wawancara eksklusif (atau liputan khusus), dan pengiriman Press Release, melalui email : redapakabarnews@gmail.com, dan redaksi@apakabarnews.com, atau via wa/SMS : 0878-15557788.

Continue Reading

NASIONAL

Gerindra Surabaya Usung Ikon Prabowo Menangkan Pileg

Published

on

Ketua DPC Partai Gerindra, Sutadi.

Apakabarnews.com, Surabaya – DPC Partai Gerindra Kota Surabaya mengusung ikon Ketua Umum Partai Gerindra sekaligus Bakal Calon Presiden RI Gerindra Prabowo Subianto untuk memenangkan Pemilihan Legislatif 2019 di Kota Pahlawan.

“Kalau PDIP punya Jokowi, kalau kami punya sosok Prabowo. Keduanya disebut-sebut sebagai bakal calon Presiden RI, jadi sama-sama punya ikon partai,” kata Ketua DPC Partai Gerindra Sutadi, di Surabaya, Rabu (18/7/2018).

Sutadi mengatakan DPC Gerindra Surabaya telah mendaftarkan 50 bakal calon anggota legislatif (caleg) ke kantor Komisi Pemilihan Umum (KPU) Surabaya pada Selasa (17/7). Dari jumlah bakal caleg tersebut, lanjut dia, untuk kuota perempuan dari Partai Gerindra sudah mencapai 40 persen atau melebihi ketentuan yang ditetapkan KPU yakni 30 persen.

“Dengan komposisi seperti saat ini, kami berharap bisa mencapai target minimal 10 kursi untuk DPRD Surabaya,” kata mantan pejabat Pemkot Surabaya ini.

Sutadi menjelaskan jika lima anggota Fraksi Partai Gerindra DPRD Surabaya telah terdaftar sebagai bakal caleg di Surabaya, kecuali dirinya yang mendapatkan mandat dari DPP Gerindra untuk maju sebagai bakal caleg DPR-RI daerah pemilihan (dapil) Jatim 1 wilayah Surabaya-Sidoarjo.

Untuk itu, lanjut dia, sebagai pimpinan partai di Surabaya, ia mengimbau kepada seluruh bakal caleg untuk tetap bekerja dengan mensosialisasikan programnya kepada masyarakat di Surabaya.

“Kalau partai kami nantinya berhasil mendominasi, maka kami harus benar-benar bisa memikirkan dan memperjuangkan nasib rakyat di Kota Surabaya,” ujarnya, (abd)


Media Apa Kabar menerima undangan Press Conference, permintaan wawancara eksklusif (atau liputan khusus), dan pengiriman Press Release, melalui email : redapakabarnews@gmail.com, dan redaksi@apakabarnews.com, atau via wa/SMS : 0878-15557788.

Continue Reading

Trending