Connect with us

UKM

Muffest 2018 Tumbuhkan Industri Mode Muslim Nasional

Published

on

Ajang pameran Muslim Fashion Festival (Muffest) 2018 dinilai berkontribusi dalam menumbuhkembangkan industri mode Muslim nasional.

Apakabarnews.com, Jakarta – Ajang pameran Muslim Fashion Festival (Muffest) 2018 dinilai berkontribusi dalam menumbuhkembangkan industri mode Muslim nasional, sekaligus para perancang  busananya, kata Dirjen Industri Kecil Menengah (IKM) Kementerian Perindustrian Gati Wibawaningsih.

“Kami menilai event ini telah memberikan kontribusi yang cukup besar dalam menumbuhkan dan mengembangkan industri fesyen Muslim nasional terutama dalam melahirkan desainer dan wirausaha baru di bidang fesyen Muslim yang kreatif dan inovatif,” kata Gati melalui keterangannya di Jakarta, Kamis (19/4/2018).

Kemenperin dalam hal ini Ditjen IKM memfasilitasi 12 brand fesyen muslim dari berbagai daerah untuk mendukung acara ini. 

Kemenperin terus berusaha dan akan menjadi lokomotif dalam mewujudkan Indonesia sebagai Kiblat Fesyen Muslim Dunia pada tahun 2020. 

Untuk itu, Kementerian Perindustrian melalui Direktorat Jenderal Industri Kecil dan Menengah (IKM) terus berupaya mengembangkan industri fesyen Muslim melalui berbagai program.

Gati mengatakan Kemenperin akan terus mendorong para pelaku industri fesyen Muslim dan para desainer untuk terus berinovasi dan meningkatkan produktivitasnya serta memperkuat brandnya sehingga mampu menembus pasar ekspor yang tentunya akan mengharumkan nama Indonesia. 

“Beberapa waktu lalu kami sudah melakukan pertemuan dengan para desainer, asosisasi, pelaku usaha industri fesyen Muslim serta akademisi untuk merumuskan langkah-langkah konkret yang dapat dilakukan untuk mewujudkan visi tersebut,” jelas Gati.

Ditjen IKM Kemenperin juga telah menyusun roadmap dan rencana aksi yang terintegrasi dari sektor hulu sampai dengan hilir untuk mengembangkan industri fesyen Muslim nasional. 

“Kami akan memitrakan desainer dengan industri kecil dan menengah serta membangun nation branding. Kami juga akan mengadakan kompetisi fesyen Muslim dan memfasilitasi desainer dan industri fesyen Muslim pada berbagai event pameran dan fashion show di dalam dan luar negeri  sehingga visi Indonesia untuk menjadi kiblat fesyen Muslim dunia dapat terwujud,” ungkap Gati.

“Pada Februari lalu kami telah melatih dan mensertifikasi SKKNI 15 orang pelaku usaha di bidang industri busana muslim di Jawa Barat, sehingga apabila para desainer yang hadir disini memerlukan mitra kerja untuk memproduksi karyanya secara mass production dapat bermitra dengan mereka karena kinerjanya telah terstandardisasi oleh BNSP,” ujarnya.

Untuk memperluas jangkauan pasar produk fesyen Muslim, Kemenperin memiliki program e-Smart IKM yang telah dilaunching sejak tahun 2016. Kami telah bermitra dengan 5 marketplace, yaitu Shoppe, Bukalapak, Tokopedia, Belanja.com dan Blibli. (spg)


Media Apa Kabar menerima undangan Press Conference, permintaan wawancara eksklusif (atau liputan khusus), dan pengiriman Press Release, melalui email : redapakabarnews@gmail.com, dan redaksi@apakabarnews.com, atau via wa/SMS : 0878-15557788.

UKM

Sandiaga : UKM akan Tingkatkan Perekonomian

Published

on

Calon Wakil Presiden 2019, Sandiaga Uno saat mengunjungi Pasar Raya Inpres Padang, Jumat (19/10/2019).

Apakabarnews.com, Jakarta  – Calon Wakil Presiden RI nomor urut 02, Sandiaga Salahuddin Uno menjanjikan perubahan dan mengembalikan kekuatan ekonomi di Tanah Air.
 
“Intinya UMKM seperti ini yang bisa mengembalikan kekuatan ekonomi nasional,” kata Sandiaga dalam keterangan tertulis diterima di Jakarta, Jumat (19/10/2018).

BACA JUGA : Koalisi Prabowo-Sandi Prioritaskan Kampanye di Pulau Jawa

Hal tersebut disampaikannya saat melakukan kunjungan dan menyerap aspirasi masyarakat dengan sarapan serta berdialog  dengan warga di Bopet  Rajawali Juanda. Salah satu tempat sarapan favorit di Jalan Juanda, Padang.

Cawapres pasangan Prabowo Subianto ini menikmati soto daging campur Padang dan dua butir telor setengah matang yang direndam dengan kuah sup. 
 
“Enaknya maknyus, kuliner seperti ini menyerap lapangan kerja dan bisa mensejahterakan masyarakat sekitarnya,” kata Sandiaga.

Selain itu, katanya, kuliner bisa mengembangkan potensi pariwisata di daerah Padang. Wisata kuliner sekarang menjadi primadona, katanya.

Usai makan, di luar rumah makan Rajawali, ratusan emak-emak sudah menunggu calon wakil presiden yangn diusung Partai Gerindra, Partai Keadilan Sejahtera, Partai Amanat Nasional (PAN) dan Demokrat itu.

Sandiaga dalam pidato singkatnya menyatakan sudah saatnya ada perubahan. Perubahan ekonomi yang lebih bagus, ekonomi yang menyerap lapangan kerja dan menjaga  harga -harga kebutuhan pokok yang stabil dan terjangkau. (sus)


Media Apa Kabar menerima undangan Press Conference, permintaan wawancara eksklusif (atau liputan khusus), dan pengiriman Press Release, melalui email : redapakabarnews@gmail.com, dan redaksi@apakabarnews.com, atau via wa/SMS : 0878-15557788.

Continue Reading

BALI

Pemerintah Siapkan Edukasi UMKM Terkait Fintech

Published

on

Deputi Bidang Pembiayaan Kementerian Koperasi dan UKM, Yuana Sutyowati.

Apakabarnews.com, Nusa Dua – Indonesia melalui Kementerian Koperasi dan UKM menyatakan siap untuk mengedukasi para pelaku usaha mikro, kecil, dan menengah (UMKM) di Tanah Air dengan materi fintech (financial technology) sebagai salah satu bahan bahasan besar dalam pertemuan tahunan IMF-WB.

“Tantangan yang dihadapi Indonesia saat ini adalah meningkatkan literasi masyarakat terhadap produk keuangan digital,” kata Deputi Bidang Pembiayaan Kementerian Koperasi dan UKM, Yuana Sutyowati, di Nusa Dua, Bali, Minggu (14/10/2018).

Ia mengatakan teknologi finansial atau fintech berpeluang menjadi platform untuk meningkatkan akses pendanaan bagi segmen usaha mikro, kecil, dan menengah (UMKM) serta keuangan syariah.

Fintech kata dia, juga memiliki fleksibilitas dengan layanan dan produk yang lebih mudah menjangkau konsumen dibandingkan dengan layanan jasa keuangan konvensional.

“Tingkat penetrasi fintech yang tinggi akan mampu menjangkau berbagai lapisan masyarakat, terutama segmen yang tidak memiliki akses terhadap keuangan, seperti UMKM,” katanya.

Di Indonesia segmen UMKM berperan besar dalam perekonomian karena menyerap 60 persen dari lapangan pekerjaan dan berkontribusi hingga 40 persen dari PDB.

“Maka keberadaan dan penggunaan fintech saat ini akan sesuai dengan tuntutan masyarat Indonesia dengan posisi geografis yang berbentuk kepulauan dan tersebar luas,” katanya.

Terlebih karena fintech bisa bergerak di berbagai lini jasa keuangan, bukan hanya P2P lending.

Ada sektor lainnya, seperti pembayaran, asuransi, tabungan, pengelolaan investasi, hingga pengumpulan dana.

Bank Indonesia mendefinisikan Financial technology/FinTech sebagai hasil gabungan antara jasa keuangan dengan teknologi yang akhirnya mengubah model bisnis dari konvensional menjadi moderat, yang awalnya dalam membayar harus bertatap-muka dan membawa sejumlah uang kas, kini dapat melalui transaksi jarak jauh dengan melakukan pembayaran dalam hitungan detik saja.

Yuana melihat saat ini banyak orang membeli produk keuangan secara digital tapi tidak memahami cara menggunakannya. Oleh karena itu, literasi mengenai produk-produk jasa keuangan harus terus ditingkatkan.

“Kami secara khusus memberikan apresiasi kepada OJK atas terselenggaranya seminar fintech ini dan berharap dapat mengedukasi masyarakat terhadap layanan keuangan berbasis teknologi,” katanya.

Otoritas Jasa Keuangan (OJK) menggelar acara Seminar Fintech Talk di Hotel Ayana, Bali, Jumat 12 Oktober 2018, sebagai salah satu rangkaian acara dalam pertemuan IMF-WB.

Pada kesempatan itu hadir Ketua OJK Wimboh Santoso, Professor Columbia University Joseph Stiglitz, Professor Stanford University John B. Taylor, Chancellor of the Exchequer UK Philip A. Hammond, Tsing Hua National Institute of Financial Research Ma Jun. (hni)


Media Apa Kabar menerima undangan Press Conference, permintaan wawancara eksklusif (atau liputan khusus), dan pengiriman Press Release, melalui email : redapakabarnews@gmail.com, dan redaksi@apakabarnews.com, atau via wa/SMS : 0878-15557788.

Continue Reading

NASIONAL

Sambangi Ponpes Minhajurrosyidin, Prabowo Puji Produk Ekonomi Umat

Published

on

Calon Presiden RI 2019, Prabowo Subianto saat berkunjung ke Pondok Pesantren (Ponpes) Minhajurrosyidin, Lubang Buaya, Jakarta Timur.

Apakabarnews.com, Jakarta – Calon Presiden nomer urut 02, Prabowo Subianto berkunjung ke Pondok Pesantren (Ponpes) Minhajurrosyidin, Lubang Buaya, Jakarta Timur. Kehadirannya tersebut dalam rangka menghadiri pembukaan Rapat Kerja Nasional (Rakernas) Lembaga Dakwah Islam Indonesia (LDII) Tahun 2018. 

Saat tiba di komplek Ponpes Minhajurrosyidin, Prabowo yang mengenakan kemeja putih berpeci hitam itu langsung disambut hangat oleh Ketua Umum LDII KH Abdullah Syam. Prabowo pun langsung diajak untuk melihat pameran atau Expo produk UMKM Umat dari para anggota LDII Se-Indonesia diarea Ponpes tersebut. 

BACA JUGA : Prabowo Hormati Putusan Rakyat di Pilpres 2019

Tak hanya sekedar melihat, tetapi Ketua Umum DPP Partai Gerindra itu langsung langsung disuguhkan mencicipi hasil olahan kopi, teh, jahe, dan singkong dari produk olahan produk UMKM LDII Se-Indonesia. Prabowo juga didampingi oleh Direktur Komunikasi dan Media Badan Pemenangan Nasional Prabowo-Sandi, Hashim Djojohadikusumo serta mantan Ketua DPR RI Marzuki Ali. 

“Kopinya enak sekali ini kopi apa?,” ungkap Prabowo sambil memegang secangkir kopi dari produk UMKM LDII di area kompleks Ponpes Minhajurrosyidin, Lubang Buaya, Cipayung, Jakarta Timur, Kamis (11/10/2018). 

“Kopi Kendari pak, ini olahan dari biji kopi asli Indonesia,” ucap salah seorang pengelola produk UMKM LDII menjawab pertanyaan Prabowo. 

Seusai melihat dan mencicipi produk UMKM LDII, Prabowo langsung diminta untuk memasuki area Rakernas LDII. Didalam area rakernas, Prabowo juga langsung disambut oleh para pasukan pencak silat yang merupakan para santri Ponpes Minhajurrosyidin. 

Dalam sambutannya, Prabowo juga menyatakan bahwa dirinya sangat terkesan dengan program yang dimiliki oleh salah satu organisasi islam di Indonesia yakni LDII dalam mengembangkan produk-produk UMKM untuk menjawab permasalahan bangsa dari kondisi ekonomi yang dihadapi oleh negara Indonesia saat ini. 

“Saya sangat terkesan dan berbesar hati, karena ada organisasi besar keagamaan tetapi punya program-program punya temuan temuan dan kegiatan yang sebenarnya menjawab masalah dan tantangan bangsa kita,” ungkap Prabowo. 

Lebih jauh, Capres yang berpasangan dengan Cawapres Sandiaga Salahuddin Uno itu juga menjelaskan bahwa sudah seharusnya bangsa Indonesia bangga atas kekayaan alam yang dimiliki. Sebab, seluruh hasil kekayaan alam dan pertanian dapat diolah menjadi sebuah produk yang dapat meningkatkan penghasilan ekonomi masyarakat. 

Oleh Karena itu, mantan Danjen Kopassus tersebut menegaskan bahwa sudah seharusnya pemerintah dan seluruh bangsa Indonesia menjaga dan merawat serta mengelola dengan baik kekayaan alam yang dimiliki untuk kemakmuran seluruh rakyat Indonesia. 

“Kita harus bangga atas apa yang kita miliki, tanah kita kita kaya raya kita memiliki kopi, teh yang enak. Kita juga memiliki tanaman untuk obat-obat herbal. Kita harus bangga. Tanah air yang kita miliki harus kita kelola dengan baik demi kemakmuran rakyat Indonesia,” imbuhnya. 

Dalam acara rakernas LDII 2018 tersebut, Prabowo juga diberikan kenang-kenangan berupa cendramata dan buku pedoman ibadah LDII jilid I dan II. Buku tersebut langsung diberikan oleh Ketua Umum LDII KH Abdullah Syam. Demikian, seperti dikutip Pusatsiaranpers.com. (vin)


Media Apa Kabar menerima undangan Press Conference, permintaan wawancara eksklusif (atau liputan khusus), dan pengiriman Press Release, melalui email : redapakabarnews@gmail.com, dan redaksi@apakabarnews.com, atau via wa/SMS : 0878-15557788.

Continue Reading

Trending