Connect with us

RELATIONSHIP

Kiat Tingkatkan Kualitas Hubungan Asmara Menurut Ahli

Published

on

Meningkatkan kualitas hubungan bersama penting demi membuat ikatan hubungan semakin kuat.

Apakabarnews.com, Jakarta -Meningkatkan kualitas hubungan bersama penting demi membuat ikatan hubungan semakin kuat.

“Dalam social penetration theory terungkap bahwa walaupun hubungan seseorang berkembang menjadi lebih intim, namun akan tetap mengalami up and down, sehingga perlu bagi setiap pasangan untuk melakukan evaluasi hubungan percintaan mereka,” kata psikolog Elizabeth Santosa dalam keterangan tertulisnya, Minggu (13/5/2018).

Dia pun membeberkan kiat yang bisa Anda lakukan untuk membuat hubungan percintaan menjadi lebih sehat dan berwarna, yakni:

1. Komunikasi dari hati ke hati

Ketika Anda belajar untuk berbicara dari hati ke hati dengan pasangan, Anda akan mengembangkan hubungan yang lebih dalam, serta membuat Anda dan pasangan saling mempercayai satu sama lain.

Berkomunikasi dari hati ke hati akan membuat percakapan terasa lebih menyenangkan, dan mengembangkan hubungan menjadi lebih baik dan dekat.

2. Jangan egois

Ada baiknya agar Anda berkomitmen untuk tidak menjadi pribadi yang egois dan memperbanyak usaha untuk lebih mengalah dengan pasangan. Mengurangi tuntutan kepada pasangan dan memberikan lebih banyak waktu untuk pasangan.

3. Empati

Hubungan yang berlandaskan empati saling mengerti dan memahami pasangan, memiliki berbagai manfaat antara lain dapat menjembatani perbedaan sehingga mengurangi terjadinya pertikaian dengan pasangan.

Lalu, dapat memberikan perhatian pasangan secara lebih, membawa aura positif kepada hidup Anda dan pasangan, serta melatih jiwa kesabaran Anda.

4. Jaga pola makan

Kualitas cinta Anda tidak akan tercapai apabila Anda tidak memenuhi pola hidup mendasar, yaitu menjaga pola makan secara teratur.

Untuk urusan percintaan, Anda bisa memperbanyak konsumsi afrodisiak, seperti buah anggur atau strawberry. Afrodisiak dapat membangkitkan gairah, sehingga akan membuat kehidupan percintaan Anda semakin bergairah.

5. Tubuh dan pikiran sehat

Memiliki tubuh dan pikiran yang sehat adalah salah satu hal yang akan menunjang kualitas hubungan Anda. Jadi, tidak ada salahnya untuk sesekali mengajak pasangan melakukan olah raga bersama misalnya seperti tenis/squash atau yoga untuk meningkatkan kualitas hubungan dengan pasangan.

6. Kualitas hubungan seksual

Ketika berbicara tentang relationship, kualitas hubungan seksual menjadi salah satu kunci utama. Cobalah membuat momen intimasi Anda. (ant)


Media Apa Kabar menerima undangan Press Conference, permintaan wawancara eksklusif (atau liputan khusus), dan pengiriman Press Release, melalui email : redapakabarnews@gmail.com, dan redaksi@apakabarnews.com, atau via wa/SMS : 0878-15557788.

Continue Reading
Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

RELATIONSHIP

Peneliti : Pahlawan Super Membawa Pesan Buruk kepada Anak

Published

on

Anak mengembangkan keterampilan berpikir kritis untuk mengevaluasi apa yang mereka lihat.

Apakabarnews.com, Jakarta – Anda mungkin mengaitkan film pahlawan super membawa pesan positif tentang kebaikan mengalahkan kejahatan, namun sebuah penelitian terbaru menunjukkan film tersebut sebenarnya mengirimkan pesan berbahaya kepada anak lelaki dengan menggambarkan karakter “baik” dengan menoleransi kekerasan.

Sebuah analisis merinci dari 10 film pahlawan super yang dirilis pada tahun 2015 dan 2016 menemukan bahwa tokoh protagonis, atau “orang baik”, rata-rata melakukan 23 tindak kekerasan dalam satu jam dan tokoh antagonis “orang jahat”, melakukan 18 tindak kekerasan per jam, menurut laporan dpa dilansir Kamis (8/11/2018).

BACA JUGA : Michael B Jordan Dipertimbangkan untuk Perankan Superman

Anehnya, tokoh protagonis juga berperan sebagai melakukan pembunuhan lebih banyak dari tokoh antagonis.

Selanjutnya, pahlawan super lelaki terlibat dalam lima kali melakukan kekerasan sebanyak pahlawan super perempuan.

“Anak-anak dan remaja melihat pahlawan super sebagai ‘orang baik’, dan mungkin dipengaruhi oleh peran mereka dalam berperilaku mengambil risiko dan melakukan kekerasan,” ujar Profesor Pediatri di Penn State College of Medicine sekaligus penulis utama Robert Olympia, yang dipresentasikan di konferensi American Academy of Pediatrics tahun 2018.

Kendati demikian bukan berarti film-film pahlawan super ditarik dari peredaran. Kuncinya, sambung peneliti utama John Muller, mendiskusikan konsekuensi dari kekerasan.

Muller menganjurkan agar keluarga untuk menonton bersama dan memastikan untuk berbicara mengenai kekerasan dalam film. Hal ini membantu anak mengembangkan keterampilan berpikir kritis untuk mengevaluasi apa yang mereka lihat dan menyesuaikan dengan nilai-nilai yang berlaku di keluarga, ia menambahkan. (ang)


Media Apa Kabar menerima undangan Press Conference, permintaan wawancara eksklusif (atau liputan khusus), dan pengiriman Press Release, melalui email : redapakabarnews@gmail.com, dan redaksi@apakabarnews.com, atau via wa/SMS : 0878-15557788.

Continue Reading

RELATIONSHIP

Pentingnya Peran Kakek Nenek Ketika Orangtua Bercerai

Published

on

Kakek-nenek dapat membantu menyampaikan perasaan bahwa segalanya berjalan seperti biasa.

Apakabarnews.com, Jakarta – Pengasuh senior Christine Sowinski mengatakan bahwa orangtua bercerai merupakan pengalaman traumatis dan penuh gejolak bagi anak-anak. 

Di saat itulah hubungan anak-anak dengan wali langsung mereka sungguh menjadi rumit dan peran kakek-nenek menjadi lebih penting, menurut Sowinski. 

“Kadang-kadang orangtua tidak dapat memberikan kemantapan hati. Namun, kakek-nenek dapat membantu menyampaikan perasaan bahwa ‘segalanya berjalan seperti biasa’,” ujar Sowinski, menurut laporan DPA, yang dilansir Selasa (6/11/2018).

Ia melanjutkan bahwa hal tersebut juga dapat membantu orangtua untuk mengetahui bahwa kakek-nenek bersedia untuk memberikan dukungan emosional dan merawat anak-anak. 

Bagaimanapun, sambung Sowinski, kakek-nenek mesti memastikan diri untuk tidak terlibat dalam masalah hubugan. Misalnya saja, membicarakan keburukan atau menghina mantan menantu atau mantan menantu perempuan. 

“Anak-anak akan sering menanggapi dengan segera, dengan berpaling dari kakek-nenek mereka,” imbuh Sowinski. (ang) 


Media Apa Kabar menerima undangan Press Conference, permintaan wawancara eksklusif (atau liputan khusus), dan pengiriman Press Release, melalui email : redapakabarnews@gmail.com, dan redaksi@apakabarnews.com, atau via wa/SMS : 0878-15557788.

Continue Reading

RELATIONSHIP

Waktu Berkualitas Antara Orangtua-Anak Kurangi Kecanduan Gawai

Published

on

Kualitas kebersamaan antara orangtua dan anak harus ditandai dengan adanya interaksi yang responsif.

Apakabarnews.com, Jakarta – Pemerhati anak dari Traditional Games Returns (TGR) Aghnina Wahdini mengatakan kecanduan gawai (gadget) akan berkurang jika orangtua bisa lebih sering menghabiskan waktu berkualitas dengan anaknya.

“Orangtua bisa membuat anak berpaling dari gadget, bukan hanya dengan membelikan mainan jenis lain, tapi bisa juga dengan memberikan `quality time` untuk keluarganya,” ujar Aghnina, yang sekaligus pendiri dan direktur proyek TGR, kepada Antara di Jakarta, Sabtu (13/10/2018).

BACA JUGA : Kurangi Kecanduan Anak pada Gadget, Saint John’s School Gelar Pekan Literasi Media

Ia kemudian menerangkan kualitas kebersamaan antara orangtua dan anak harus ditandai dengan adanya interaksi yang responsif.

Interaksi itu bisa dengan anak didongengi atau sekedar mengobrol, serta mendengarkan tanpa memotong pernyataan anak saat mengungkapkan pendapatnya, tutur Aghnina.

“Ini sering terlupakan. Kebiasaan sekarang kan, orangtua itu kasih gadget agar mereka tidak terganggu saat bekerja dan juga sebagai cara untuk mendiamkan anak. Cara-cara itu harus diubah dan ditinggalkan,” kata dia.

Aghnina tidak menampik bahwa pemberian mainan yang mengasah otak atau edukatif juga bisa menjadi alternatif bagi orangtua yang ingin anaknya tidak ketagihan bermain gawai.

“Bermain puzzle manfaatnya memang baik, tapi anak itu utamanya harus dekat dengan orangtuanya. Kalau sudah dekat, secara otomatis tidak tergantung gadget lagi,” kata dia. (agt)


Media Apa Kabar menerima undangan Press Conference, permintaan wawancara eksklusif (atau liputan khusus), dan pengiriman Press Release, melalui email : redapakabarnews@gmail.com, dan redaksi@apakabarnews.com, atau via wa/SMS : 0878-15557788.

Continue Reading

Trending