Connect with us

OPINI

Perspektif Tumbuhnya Ideologi Terorisme, di Indonesia

Published

on

Ryanti Suryawan, Wakil ketua DPC Gerindra Kota Bogor

Oleh : Ryanti Suryawan

INDONESIA kembali diguncang aksi radikal terorisme yang sudah melampui batas prikemanusian dan akal sehat. Nyawa nyawa tak berdosa kembali menjadi korban kebiadaban yang kita sebut sebagai aksi radikal teroris.

Tak ada ruang sedikitpun di bumi Indonesia ini yang dapat menjadi tempat tumbuh kembangnya terorisme, maka dari itu pemerintah wajib mengungkap dan mengusut tuntas aksi radikal terorisme yang sungguh diluar batas kemanusian.

Tiga Terduga Teroris Probolinggo Terlibat Bom Surabaya-Sidoarjo

Seperti yang kita ketahui sepekan sebelumnya peristiwa terorisme sangat mengejutkan justru terjadi didalam Markas Komando Brigade Mobil (Mako Brimob) Depok.

Ironisnya ini terjadi di dalam sebuah penjara yang notabene adalah merupakan Markas Komando yang dimana merupakan markas pasukan elite kepolisian dan yang lebih tragis didalam aksi terorisme itu telah gugur lima polisi yang dimana para teroris itu dapat menguasai senjata yang dirampas dari pasukan elite brimob dan melumpuhkan serta melukai banyak korban.

Sungguh tragis dan kita bertanya mengapa hal ini dapat terjadi? Kelemahan sistem seperti apa sebetulnya yang terjadi? Sehingga dengan begitu mudahnya teroris dapat menguasai tempat yang justru dimana mereka ditawan.

Hal-hal seperti ini yang seharusnya menjadi penjelasan dari pihak terkait sehingga tidak menjadi pertanyaan masyarakat. Dan kini kasus Marko Brimob masih belum reda muncul kembali aksi terorisme yang radikal dan memakan korban tidak sedikit.

Indonesia tidak takut terhadap terorisme dan indonesia sangat membenci terorisme apapun alasannya apapun ideologinya, dan Indonesia harus dapat mengalahkan Terorisme.

Tragedi Mako Brimob dan Surabaya membuktikan bila ideologi terorisme masih sangat hidup diIndonesia dan sepertinya ideologi terorisme di indonesia sulit dihentikan.

Perbuatan terorisme adalah perbuatan biadab dan sangat tidak mencerminkan tindakan orang yang beragama, maka dari itu tidak tepat pula bila teroris dikaitkan dengan agama karena terorisme adalah kejahatan kemanusian yang dilakukan individu.

Tidak ada satu agama manapun yang membenarkan pembunuhan walau mengatasnamakan jihad dijalan allah, karena seperti yang kita ketahui para terorisme mempunyai konsep “cosmix war” yaitu berperang melawan yang baik dan yang jahat, dan semua teroris merasa bila selalu dijalan yang benar dan ini diyakini semua teroris.

Dalam hal ini sekiranya DPR sudah sangat perlu untuk segera mengesahkan RUU Antiterorisme dan memuat sejumlah aturan, karena sejauh ini masih menjadi perdebatan di DPR karena masih ada perdebatan dan perbedaan pendapat yang masih elementer didalam tubuh DPR itu sendiri. Terutama menyangkut katagori terorisme, gejala terorisme,penomena terorisme dan pencegahan terorisme yang debatable.

Karena itu langkah yang harus segera diambil adalah kerjasama yang baik antara Polri,BIN dan BNPT (Badan Nasional penanggulangan Terorisme) agar melakukan pendekatan secara cermat dan komprehensif untuk pencegahan maupun penanggulangan setiap aksi teror.

Dan mari kita bersama dan bersatu untuk melawan dan menghadapi terorisme. Keutuhan NKRI terlalu mahal untuk dipertaruhkan karena anak cucu kita kelak yang akan memiliki masa depan yang seutuhnya.

Ryanti Suryawan, adalah Wakil ketua DPC Gerindra Kota Bogor.


Media Apa Kabar menerima undangan Press Conference, permintaan wawancara eksklusif (atau liputan khusus), dan pengiriman Press Release, melalui email : redapakabarnews@gmail.com, dan redaksi@apakabarnews.com, atau via wa/SMS : 0878-15557788.

Continue Reading
Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

OPINI

PS (Prabowo-Sandiaga) : Pasangan Indonesia Kuat Berdaulat 2019

Published

on

Prabowo-Sandiaga Uno telah mengakhiri berbagai spekulasi dan teka-teki siapa yang akan mendampingi Prabowo Subianto di Pilpres 2019.

Oleh : Igor Dirgantara

DEKLARASI Prabowo-Sandiaga Uno telah mengakhiri berbagai spekulasi dan teka-teki siapa yang akan mendampingi Prabowo Subianto di Pilpres 2019. Ada 5 hal positif kenapa Sandiaga Uno yang dipilih.

Pertama, Prabowo sudah mengatakan kriteria cawapres pendampingnya harus punya kapabilitas dan bisa berkomunikasi secara baik dengan generasi milenial. Sandiaga bisa merepresentasikan pilihan 40% segmentasi pemilih muda di Pilpres 2019. Pasangan Prabowo-Sandiaga adalah kombinasi yang bagus dari segi usia, Jawa-Luar Jawa, dan militer-sipil (pengusaha).

Kedua, Sandiaga Uno sudah punya popularitas & elektabilitas sejak kemenangan di Pilkada DKI Jakarta 2017. Dia pintar, santun, energik, dan tipe pekerja keras. Lihat rekam jejaknya saat aktif bersosialisasi mengunjungi warga DKI dari berbagai strata sosial tahun lalu. Sebagai mantan pengusaha sukses, Sandiaga bisa menjadi pemimpin yang baik dalam pemerintahan (birokrasi), karena punya pemikiran modern, realistis dan rasional. 

Ketiga, sosok Sandiaga Uno merupakan jalan tengah yang bisa diterima oleh partai pengusung Prabowo di tengah kebuntuan jelang hari terakhir pendaftaran paslon ke KPU 4-10 Agustus 2019. Akseptabilitas dan likeability Sandiaga Uno juga tinggi di kalangan Ulama , umat Islam, dan perempuan. Resistensinya minim di berbagai segmentasi pemilih.

Keempat, salah satu aspek penting pertarungan di Pilpres 2019 adalah logistik yang kuat untuk menghadapi incumbent yang punya akses besar. Di Pilkada DKI Jakarta 2017, tidak bisa dipungkiri Sandiaga Uno adalah tulang punggung bagi kemenangan Anies-Sandi terhadap incumbent saat itu. Modalitasnya tidak perlu lagi diragukan.

Kelima, masalah penting Indonesia saat ini adalah kondisi perekonomian. Background Sandiaga Uno sebagai pengusaha bisa jadi solusi soal tingginya harga kebutuhan pokok, menurunnya daya beli masyarakat, dan minimnya lapangan pekerjaan. Duet Prabowo-Sandiaga sangat ‘match’ untuk menjalankan alternatif
program ekonomi kerakyatan Indonesia ke depan sebagai antitesa yang dijalankan pemerintah saat ini.

Igor Dirgantara, Adalah Direktur SPIN.


Media Apa Kabar menerima undangan Press Conference, permintaan wawancara eksklusif (atau liputan khusus), dan pengiriman Press Release, melalui email : redapakabarnews@gmail.com, dan redaksi@apakabarnews.com, atau via wa/SMS : 0878-15557788.

Continue Reading

OPINI

Siapa Cawapres Prabowo 2019?

Published

on

Ketum Partai Gerindra, Prabowo Subianto.

Apakabarnews.com, Jakarta – Terkait siapa lawan presiden Jokowi di Pilpres 2019 sudah mencapai titik terang : Prabowo Subianto. Mantan Danjen Kopassus ini potensial diusung Gerindra, Demokrat, PKS, dan PAN.

Ucapan SBY dalam pertemuannya di Kertanegara bahwa Prabowo adalah capres 2019 selaras dengan mandat Partai Gerindra di Hambalang dan juga sesuai rekomendasi GNPF-Ulama.

Otomatis akan terjadi rematch antara Jokowi dengan Prabowo di 2019 seperti saat Pilpres 2014. Inilah makna politik penting pertemuan SBY-Prabowo kemarin.

Kemudian, soal cawapres. Siapa yang akan mendampingi Prabowo mendekati waktu pendaftaran ke KPU, 4-10 Agustus masih intensif digodok dan di musyawarah mitra koalisi.

Ada titik temu bahwa cawapres merupakan hak prerogatif Prabowo sebagai Capres.

Jika nama cawapres Jokowi digadang berhuruf depan “M” (Moeldoko, Muhaimin Iskandar, Ma’ruf Amin, Mahfud MD), maka cawapres Prabowo di duga punya huruf depan “A” (AHY, Abdul Somad, Aher, Anies, Aljufri).

Pastinya Cawapres akan diputuskan bersama partai koalisi masing-masing. Partai politik adalah fondasi sistem politik kita.

Oleh karena itu, saran atau rekomendasi dari ijtimak ulama pasti akan menjadi masukan penting, namun pada akhirnya tetap partai politik yang bakal menentukan.

Pertanyaannya, kalau kesepakatan parpol koalisi masih pada nama Capres Prabowo Subianto, siapa Cawapresnya? Kemungkinan besar inisialnya adalah A. Menurut Anda?, Demikian. seperti dilansir Liputan6.com. (*)


Media Apa Kabar menerima undangan Press Conference, permintaan wawancara eksklusif (atau liputan khusus), dan pengiriman Press Release, melalui email : redapakabarnews@gmail.com, dan redaksi@apakabarnews.com, atau via wa/SMS : 0878-15557788.

Continue Reading

INTERNASIONAL

Kunjungan Wantimpres Kontraproduktif, terkait Dukungan RI untuk Palestina Merdeka

Published

on

Wantimpres Yahya Staquf ke Israel memenuhi undangan The David Amar Worldwide North Africa Jewish Heritage Center, Minggu (10/6/18).

Oleh : Fadli Zon

Kehadiran Anggota Dewan Pertimbangan Presiden (Wantimpres) yang baru saja dilantik, Yahya Staquf, dalam konferensi tahunan Forum Global AJC (Komite Yahudi Amerika) yang digelar di Yerusalem selama 10-13 Juni 2018 melukai Palestina.

Kunjungan Staquf ke Israel kontraproduktif dengan sikap politik luar negeri Indonesia yang sejak 1947 konsisten mendukung kemerdekaan Palestina. Kunjungan anggota Wantimpres ini juga bisa melanggar konstitusi dan UU No.37/1999 tentang Hubungan Luar Negeri.

Kunjungan Wantimpres Yahya Staquf ke Israel, selain mencederai reputasi politik luar Indonesia di mata internasional, juga melukai rakyat Palestina. Selain itu, bisa melanggar konstitusi dan UU No.37/1999 tentang Hubungan Luar Negeri.

Dalam konstitusi kita tertulis tegas penentangan segala bentuk penjajahan. Dan Israel, berdasarkan serangkaian Resolusi yang dikeluarkan PBB, merupakan negara yang telah melakukan banyak pelanggaran kemanusiaan terhadap Palestina.

Mulai dari Resolusi 181 tahun 1947 tentang pembagian wilayah Palestina dan Israel, Resolusi 2253 tahun 1967 tentang upaya Israel mengubah status Yerusalem, Resolusi 3379 tentang Zionisme tahun 1975, Resolusi 4321 tahun 1988 tentang pendudukan Israel dalam peristiwa intifada, dan sejumlah resolusi lainnya baru-baru ini.

BACA SELANJUTNYA : Lebih dari 2069 Anak Palestina Tewas Akibat Serangan Israel

Pages: 1 2 3


Media Apa Kabar menerima undangan Press Conference, permintaan wawancara eksklusif (atau liputan khusus), dan pengiriman Press Release, melalui email : redapakabarnews@gmail.com, dan redaksi@apakabarnews.com, atau via wa/SMS : 0878-15557788.

Continue Reading

Trending