Connect with us

BALI

Kebakaran Kapal Pelabuhan Benoa Belum Padam

Published

on

Kebakaran yang membakar 40 unit kapal ikan yang berada di Pelabuhan Benoa.

Apakabarnews.com, Denpasar – Kebakaran yang membakar 40 unit kapal ikan yang berada di Pelabuhan Benoa, Denpasar, Bali, hingga Selasa siang (10/7/2018), masih belum dapat dipadamkan secara total.

Koresponden Antara di lokasi kejadian melaporkan sekitar pukul 12.30 Wita, petugas bersama para warga dan nelayan tampak masih terus berusaha memadamkan api yang tampak masih muncul di sejumlah titik kapal yang terbakar.

Beni, seorang Anak Buah Kapal (ABK), mengaku api masih muncul di sejumlah kapal yang sejak Senin (9/7) belum dapat dipadamkan secara total.

“Apinya masih terus muncul di bagian fiber-fiber dan di dekat tangki solar itu sampai sekarang juga sulit untuk dipadamkan total,” ujarnya.

Pada Senin (9/7) sore, sebenarnya api telah terpantau dapat dipadamkan dan hanya tinggal membutuhkan proses pembasahan sehingga sejumlah petugas dari BPBD Kota Denpasar dan BPBD Kabupaten Badung ditarik meninggalkan lokasi.

Namun angin kencang dan posisi sejumlah kapal yang sulit dijangkau untuk dilakukan pembasahan membuat titik-titik api mulai muncul kembali pada Senin (9/7) malam.

Hal tersebut terus membuat sejumlah warga dan ABK yang memadamkan api menggunakan sejumlah kapal pemadam kebakaran dari laut terus berupaya melakukan pemadaman api kembali.

Namun, karena sejumlah faktor, pada Selasa dini hari, api tampak kembali membakar kapal dan menyebabkan kepulan asap berwarna pekat.

Kepala Seksi Keselamatan Berlayar, Penjagaan, dan Patroli Kesyahbandaran dan Otoritas Pelabuhan (KSOP) Benoa, Mustajib, mengatakan, api memang muncul kembali karena kondisi angin yang cukup kencang di kawasan tersebut.

“Proses pemadaman memang membutuhkan waktu yang lama. Sebenarnya, api sudah mulai mereda. Namun, karena cuaca dan angin, jadi api kembali muncul, tapi hal itu tidak begitu mengkhawatirkan, karena kondisi saat ini, sebagian besar badan kapal sudah terbakar,” katanya.

Selain kondisi alam, ia menjelaskan posisi kapal yang berada cukup jauh dari kawasan dermaga membuat upaya pemadaman menjadi lebih sulit karena pihaknya harus menggunakan kapal-kapal pemadam api untuk dapat menjangkau posisi kapal yang terbakar itu.

Sebelumnya, Kepala Bidang Penanganan Kedaruratan, BPBD Kota Denpasar, IB Yoga, menjelaskan ada sejumlah faktor penyebab kebakaran kapal di Pelabuhan Benoa itu sulit untuk dipadamkan. “Salah satu kendalanya, kami disini sulit untuk pengisian air atau ‘fire hydrant’ pada mobil pemadam kebakaran. Tidak ada satu kran air pun yang posisinya siap digunakan setiap saat. Semestinya setiap 50 meter harus ada. Jadi itu menghambat mobilisasi kami,” ujarnya.

Ia menambahkan, posisi antar-kapal yang terlalu rapat juga merupakan salah satu penyebab api terus merambat dan membesar sehingga sulit untuk dipadamkan. “Pemilik kapal harus memperhatikan manajemen sandar kapal. Kapal seharusnya diposisikan sedemikian rupa agar jika terjadi keadaan darurat ada akses untuk pergeseran kapal,” katanya. (fal)


Media Apa Kabar menerima undangan Press Conference, permintaan wawancara eksklusif (atau liputan khusus), dan pengiriman Press Release, melalui email : redapakabarnews@gmail.com, dan redaksi@apakabarnews.com, atau via wa/SMS : 0878-15557788.

BALI

Pemerintah Siapkan Edukasi UMKM Terkait Fintech

Published

on

Deputi Bidang Pembiayaan Kementerian Koperasi dan UKM, Yuana Sutyowati.

Apakabarnews.com, Nusa Dua – Indonesia melalui Kementerian Koperasi dan UKM menyatakan siap untuk mengedukasi para pelaku usaha mikro, kecil, dan menengah (UMKM) di Tanah Air dengan materi fintech (financial technology) sebagai salah satu bahan bahasan besar dalam pertemuan tahunan IMF-WB.

‚ÄúTantangan yang dihadapi Indonesia saat ini adalah meningkatkan literasi masyarakat terhadap produk keuangan digital,” kata Deputi Bidang Pembiayaan Kementerian Koperasi dan UKM, Yuana Sutyowati, di Nusa Dua, Bali, Minggu (14/10/2018).

Ia mengatakan teknologi finansial atau fintech berpeluang menjadi platform untuk meningkatkan akses pendanaan bagi segmen usaha mikro, kecil, dan menengah (UMKM) serta keuangan syariah.

Fintech kata dia, juga memiliki fleksibilitas dengan layanan dan produk yang lebih mudah menjangkau konsumen dibandingkan dengan layanan jasa keuangan konvensional.

“Tingkat penetrasi fintech yang tinggi akan mampu menjangkau berbagai lapisan masyarakat, terutama segmen yang tidak memiliki akses terhadap keuangan, seperti UMKM,” katanya.

Di Indonesia segmen UMKM berperan besar dalam perekonomian karena menyerap 60 persen dari lapangan pekerjaan dan berkontribusi hingga 40 persen dari PDB.

“Maka keberadaan dan penggunaan fintech saat ini akan sesuai dengan tuntutan masyarat Indonesia dengan posisi geografis yang berbentuk kepulauan dan tersebar luas,” katanya.

Terlebih karena fintech bisa bergerak di berbagai lini jasa keuangan, bukan hanya P2P lending.

Ada sektor lainnya, seperti pembayaran, asuransi, tabungan, pengelolaan investasi, hingga pengumpulan dana.

Bank Indonesia mendefinisikan Financial technology/FinTech sebagai hasil gabungan antara jasa keuangan dengan teknologi yang akhirnya mengubah model bisnis dari konvensional menjadi moderat, yang awalnya dalam membayar harus bertatap-muka dan membawa sejumlah uang kas, kini dapat melalui transaksi jarak jauh dengan melakukan pembayaran dalam hitungan detik saja.

Yuana melihat saat ini banyak orang membeli produk keuangan secara digital tapi tidak memahami cara menggunakannya. Oleh karena itu, literasi mengenai produk-produk jasa keuangan harus terus ditingkatkan.

“Kami secara khusus memberikan apresiasi kepada OJK atas terselenggaranya seminar fintech ini dan berharap dapat mengedukasi masyarakat terhadap layanan keuangan berbasis teknologi,” katanya.

Otoritas Jasa Keuangan (OJK) menggelar acara Seminar Fintech Talk di Hotel Ayana, Bali, Jumat 12 Oktober 2018, sebagai salah satu rangkaian acara dalam pertemuan IMF-WB.

Pada kesempatan itu hadir Ketua OJK Wimboh Santoso, Professor Columbia University Joseph Stiglitz, Professor Stanford University John B. Taylor, Chancellor of the Exchequer UK Philip A. Hammond, Tsing Hua National Institute of Financial Research Ma Jun. (hni)


Media Apa Kabar menerima undangan Press Conference, permintaan wawancara eksklusif (atau liputan khusus), dan pengiriman Press Release, melalui email : redapakabarnews@gmail.com, dan redaksi@apakabarnews.com, atau via wa/SMS : 0878-15557788.

Continue Reading

BALI

Gempa Rusak Rumah Warga Kabupaten Jembrana

Published

on

Gempa yang terjadi Kamis pukul 02.44.57 Wita merusak sejumlah rumah milik warga di Kabupaten Jembrana, Bali.

Apakabarnews.com, Bali – Gempa yang terjadi Kamis pukul 02.44.57 Wita merusak sejumlah rumah milik warga di Kabupaten Jembrana, Bali, namun belum ada laporan korban jiwa maupun luka-luka.

“Pantauan sementara dari kami, beberapa rumah di Desa Yehembang, Kecamatan Mendoyo rusak, demikian juga di Kelurahan Loloan Timur, Kecamatan Jembrana dan Kelurahan Loloan Barat, Kecamatan Negara,” kata Kepala Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Jembrana I Ketut Eko Susilo, di Negara, Jembrana, Kamis pagi (11/10/2018).

Di Dusun Pasar, Desa Yehembang, katanya, tembok setengah jadi milik Komang Ariyanta mengalami kerusakan, sedangkan Pariana Wijaya, yang masih bertetangga dengannya, mengalami kerusakan pada atap rumahnya.

Sementara di Kelurahan Loloan Barat, tembok kamar mandi Wahidin rusak cukup parah, namun pemilik rumah beserta keluarganya bisa menyelamatkan diri.

Selain tempat tinggal pribadi, sejumlah bangunan fasilitas umum juga mengalami kerusakan seperti candi bentar (gapura) Kantor Samsat Jembrana nyaris roboh serta tembok SD Negeri 1 Loloan Timur juga mengalami kerusakan ringan.

Di Kelurahan Loloan Timur, rumah Marwati di Jalan Gunung Semeru, mengalami kerusakan, namun seluruh anggota keluarganya selamat dari gempa yang dirasakan cukup kuat di wilayah Kabupaten Jembrana tersebut.

“Kami masih terus melakukan pemantauan langsung ke lapangan, maupun menunggu laporan dari masyarakat maupun aparat desa terkait kerusakan akibat gempa,” katanya.

Terkait gempa yang dirasakan warga Kabupaten Jembrana, Kepala BMKG Stasiun Klimatologi Jembrana Rahmat Prasetya mengatakan, jika dihitung dari pusat gempa, kekuatan guncangan yang sampai di daerah ini berada pada skala III sampai IV mmi, dengan beberapa titik yang mengalami kerusakan kekuatannya mencapai lima sampai enam mmi.

“Kalau kekuatan di pusat gempa pakai skala ritcher, sedangkan daerah yang merasakan dampak gempa diukur dalam skala mmi. Yang dirasakan warga Kabupaten Jembrana pada dinihari itu kekuatannya antara III sampai IV mmi, namun di beberapa lokasi yang terjadi kerusakan, kekuatannya mencapai V sampai VI mmi,” katanya.

Gempa kuat yang dirasakan di Kabupaten Jembrana sekitar pukul 03.00 wita dinihari ini membuat warga panik dan berhamburan keluar rumah.

“Saya merasakan dua kali getaran, yang pertama lemah baru yang kedua keras sekali. Saya lari keluar rumah sambil menggendong anak saya yang masih kecil,” kata Farid, salah seorang warga Desa Tegalbadeng Barat.

Ia mengaku, bersama keluarganya sampai menjelang pagi memilih duduk-duduk di jalan depan rumahnya, karena khawatir ada gempa susulan yang lebih kuat.

Badan Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika (BMKG) mencatat gempa bumi terjadi di wilayah Laut Bali pukul 01.44.57 WIB itu dibangkitkan deformasi atau pemisahan batuan dengan mekanisme pergerakan sesar naik.

Guncangan gempa itu dilaporkan dirasakan di daerah Denpasar, Karangkates (Malang, Jatim), Situbondo (Jatim), Sumenep (Madura, Jatim), Gianyar (Bali), Lombok Barat (NTB), dan Mataram (NTB), namun gempa tidak berpotensi tsunami. (gem)


Media Apa Kabar menerima undangan Press Conference, permintaan wawancara eksklusif (atau liputan khusus), dan pengiriman Press Release, melalui email : redapakabarnews@gmail.com, dan redaksi@apakabarnews.com, atau via wa/SMS : 0878-15557788.

Continue Reading

BALI

Pengedar Sabu-Sabu 457,32 Gram Diringkus di Bali

Published

on

Kabid Humas Polda Bali Kombes, Hengky Widjaja.

Apakabarnews.com, Denpasar – Jajaran Kepolisian Daerah Bali meringkus dua orang pengedar narkoba jenis sabu-sabu seberat 457,32 gram bruto, di Jalan Sari Tapak Dara, Desa Kubutambahan, Kabupaten Buleleng.

“Penangkapan tersangka berinisial SUP dan ES ini dilakukan tim CTOC, Inteltek dan Direktorat Narkoba Polda Bali, pada 3 Oktober 2018, pukul 19.00 WITA karena kedapatan membawa sabu-sabu hampir setengah kilogram,” kata Kabid Humas Polda Bali Kombes Hengky Widjaja, di Denpasar, Kamis (4/10/2018).

Barang bukti yang berhasil diamankan anggota Polda Bali itu, sudah dikemas dalam bentuk 18 paket dengan berat berbeda-beda, yaitu ada empat paket besar di dalamnya berisi sabu-sabu dengan berat 405,55 gram bruto.

Kemudian, petugas juga menemukan delapan paket sedang di dalamnya berisi serbuk kristal warna biru diduga mengandung sediaan narkotika jenis sabu-sabu dengan berat 44,98 gram bruto.

“Anggota Polda Bali juga mendapati enam paket kecil berisi serbuk kristal warna biru dengan berat 6,79 gram bruto, sehingga jika total barang bukti yang diamankan keseluruhan mencapai 457,32 gram bruto,” ujar Henky.

Modus yang dilakukan tersangka dalam mengedarkan narkotika ini dengan cara membeli paket sabu-sabu itu melalui jasa kurir barang yang dikirim dari Sidoardjo, Jawa Timur menuju Bali.

“Dari tangan tersangka kami juga mendapati empat buah telepon genggam, satu buah alat isap (bong) dan dua buah kartu ATM,” katanya lagi.

Wadir Resnarkoba Polda Bali AKBP Sudjarwoko membenarkan anggotanya bersama tim CTOC berhasil menangkap dua pelaku peredaran gelap narkotika jenis sabu-sabu itu di Kabupaten Buleleng.

“Ya, benar anggota kami yang menangkap dua tersangka ini dan saat ini sedang dalam proses pemeriksaan lebih lanjut,” katanya.

Hasil penggeledahan anggota, dari tangan tersangka ES mendapati empat paket sabu-sabu berukuran besar dan delapan paket berukuran sedang di dalamnya berisi serbuk kristal warna biru yang tersimpan di dalam tas plastik warna putih di kamar rumah ES.

Dalam penangkapan itu, juga menangkap SUP yang berada di dalam kamar ES, dan petugas menemukan enam paket serbuk kristal warna biru yang diduga mengandung sediaan narkotika jenis sabu-sabu dalam bentuk ukuran kecil. (mde)


Media Apa Kabar menerima undangan Press Conference, permintaan wawancara eksklusif (atau liputan khusus), dan pengiriman Press Release, melalui email : redapakabarnews@gmail.com, dan redaksi@apakabarnews.com, atau via wa/SMS : 0878-15557788.

Continue Reading

Trending