Connect with us

SEKTOR RIIL

PT Pertamina Dorong Masyarakat Menengah Gunakan Elpiji Nonsubsidi

Published

on

Pertamina terus mendorong masyarakat menengah ke atas di wilayah Sulawesi agar menggunakan elpiji nonsubsidi yang disiapkan.

Apakabarnews.com, Manado – Pertamina terus mendorong masyarakat menengah ke atas di wilayah Sulawesi agar menggunakan elpiji nonsubsidi yang disiapkan.

“Kami terus melakukan edukasi dan sosialisasi agar masyarakat yang berpenghasilan di atas rata-rata Rp1,5 juta per bulan agar menggunakan elpiji non subsidi,” kata General Manager Pertamina Marketing Operation Region (MOR) VII Sulawesi, Tengku Fernanda, di Manado, Kamis (12/7/2018).

Dia mengatakan sehingga pihaknya berharap semua aparatur sipil negara (ASN) bisa menggunakan elpiji non subsidi, karena yang bersubsidi hanya untuk masyarakat kurang mampu dan pelaku usaha kecil.

Sehingga, katanya, Pertamina kembali meluncurkan bahan bakar elpiji nonsubsidi jenis Bright Gas kemasan tiga kilogram.

dia mengatakan untuk enam bulan pertama ini melakukan uji pasar di wilayah Jakarta dan Surabaya, sebelum ke daerah lainnya.

“Wilayah Sulawesi masuk dalam salah satu titik yang nantinya akan dipasarkan Bright Gas 3 kg tersebut,” kata Tengku Fernanda.

Dia mengatakan saat ini uji pasar Bright Gas 3 kg di Jakarta sebanyak 2.000 tabung dan di Surabaya 1.000 tabung.

Pertamina akan mengeluarkan produk baru elpiji 3 kilogram nonsubsidi dengan merek Bright Gas pada Juli 2018.

Hal ini, katanya, untuk melengkapi jenis elpiji yang disediakan perusahaan untuk memenuhi kebutuhan masyarakat mampu.

Pertamina MOR VII juga masuk dalam rencana dengan harga isi ulang sebesar Rp35.000 hingga Rp40.000 per tabung, sedangkan harga tabung Rp110.000.

Elpiji tiga kg nonsubsidi dikeluarkan untuk memenuhi kebutuhan konsumen, karena sebagian masyarakat mampu memilih menggunakan elpiji tiga kg karena ukuran yang jauh lebih kecil dibanding elpiji nonsubsidi 5,5 kg dan 12 kg yang telah dipasarkan sebelumnya. (nan)


Media Apa Kabar menerima undangan Press Conference, permintaan wawancara eksklusif (atau liputan khusus), dan pengiriman Press Release, melalui email : redapakabarnews@gmail.com, dan redaksi@apakabarnews.com, atau via wa/SMS : 0878-15557788.

SEKTOR RIIL

Total Investasi Pengembangan KEK Mandalika Tembus Rp17 Triliun

Published

on

Total investasi di Kawasan Ekonomi Khusus (KEK) Mandalika di Kabupaten Lombok Tengah, NTB, mencapai lebih dari Rp17 triliun.

Apakabarnews.com, Mandalika – PT Pengembang Pariwisata Indonesia (Persero) atau Indonesia Tourism Development Corporation (ITDC) menyebutkan total investasi di Kawasan Ekonomi Khusus (KEK) Mandalika di Kabupaten Lombok Tengah, NTB, mencapai lebih dari Rp17 triliun, yang salah satunya akan digunakan untuk membangun lintasan balap untuk MotoGP.

“Total investasi yang sudah kita himpun di Mandalika mencapai Rp17 triliun,” kata Direktur Utama ITDC Abdulbar M Mansoer pada acara HUT 45 ITDC di Mandalika, Kabupaten Lombok Tengah, NTB, Minggu (18/11/2018).

Ia menyebutkan total investasi itu berasal dari tujuh investor dengan nilai sekitar Rp3,2 triliun dan Vinci Construction and Grand Projets (VCGP) senilai 1 miliar dolar AS atau Rp14,6 triliun lebih sehingga seluruh komitmen investasi di KEK Mandalika sebesar Rp17 triliun.

“Bahkan kami juga akan mendapat pinjaman melalui Kementerian Keuangan sebagai syarat mendapatkan pembiayaan sebesar 248 juta dolar AS atau setara dengan Rp3,6 triliun untuk infrastruktur Mandalika sebelum akhir tahun 2018,” terangnya.

Abdulbar mengakui khusus dengan Vinci Construction and Grand Projets (VCGP) pihaknya telah menandatangani perjanjian Master LUDA untuk membangun lintasan balap di dalam kawasan.

Diharapkan dengan terbangunnya lintasan tersebut yang direncanakan dimulai pada 2019, KEK Mandalika bakal bisa menyelenggarakan balap MotoGP.

Lintasan sirkuit MotoGP di KEK Mandalika ini mencapai 4,2 kilometer yang dibangun di atas lahan seluas 160 hektare, dengan 130 hektare di antaranya diperuntukkan untuk pembangunan sirkuit dan 20 hektare untuk hotel, rumah sakit, dan fasilitas pendukung lainnya.

Sementara itu, Direktur Kontruksi dan Operasional ITDC Ngurah Wirawan menyebutkan di akhir 2018, pihaknya telah merampungkan pembangunan sejumlah fasilitas penunjang di KEK Mandalika antara lain Masjid Nurul Bilad, Kuta Beach Park, Pengolahan air berteknologi SWRO, infrastruktur kawasan dan jalan sepanjang 11 km, termasuk, kawasan sentra UMKM Bazaar Mandalika yang baru selesai dikerjakan.

“Di usia 45 tahun ITDC, khusus di Mandalika, kami sudah bisa membangun fasilitas utama sebagai penunjang kawasan destinasi, sehingga menjadi daya tarik wisatawan,” katanya.

Ngurah Wirawan mengatakan selain berbagai fasilitas tersebut, pihaknya juga saat ini sedang melaksanakan pembangunan fasilitas lain di dalam kawasan seperti hotel Pullman dan Paramount, termasuk, pembangunan jalan sepanjang 20 kilometer yang dimulai pada 2019, dengan alokasi anggaran sekitar Rp700-800 miliar.

“Tapi tidak seluruhnya untuk jalan, ada kita fungsikan untuk kegiatan lain dalam kawasan,” katanya.

Ia mengatakan, jalan raya sepanjang 20 kilometer itu nantinya memiliki lebar 30-40 meter, namun untuk lintasan MotoGP jalan yang harus dibangun mencapai 15-90 meter.

“Secara detail yang lebih memahami itu Vinci bersama Dorna selaku investor. Tapi, karena lintasan MotoGP ada standar-standar sendiri sehingga harus lebih dibangun lebar,” katanya. (nur)


Media Apa Kabar menerima undangan Press Conference, permintaan wawancara eksklusif (atau liputan khusus), dan pengiriman Press Release, melalui email : redapakabarnews@gmail.com, dan redaksi@apakabarnews.com, atau via wa/SMS : 0878-15557788.

Continue Reading

SEKTOR RIIL

Pajak Dinaikkan, Impor Barang Mewah Turun Hampir 10 Persen

Published

on

Direktur Jenderal Bea dan Cukai Kemenkeu, Heru Pambudi.

Apakabarnews.com, Jakarta – Direktorat Jenderal Bea dan Cukai Kementerian Keuangan (Kemenkeu) menyebutkan kenaikan tarif PPh 22 impor yang berlaku sejak 13 September 2018 telah menurunkan impor untuk kelompok barang mewah hingga 9,9 persen.

“Terjadi penurunan impor kelompok barang mewah pada periode 13 September-11 November 2018 dibandingkan periode 13 Agustus-11 Oktober 2018, dari 364,15 juta menjadi 328,11 juta dolar AS,” kata Direktur Jenderal Bea dan Cukai Kemenkeu Heru Pambudi di Jakarta, Kamis (15/11/2018).

Heru mengatakan hal tersebut juga terlihat dari penurunan devisa impor dari kelompok barang mewah, yang mengalami kenaikan tarif dari 7,5 persen menjadi 10 persen, dari 10,27 juta dolar AS sebelum pemberlakuan menjadi 5,46 juta dolar AS setelah pemberlakuan.

Penurunan devisa impor tersebut ikut terlihat di kelompok bahan penolong yang mengalami kenaikan tarif 2,5 persen menjadi 7,5 persen dan kelompok barang konsumsi yang mengalami kenaikan tarif 2,5 persen menjadi 10 persen.

Devisa impor di kelompok bahan penolong turun dari sebesar 15,99 juta dolar AS sebelum pemberlakuan menjadi 9,65 juta dolar AS setelah pemberlakuan dan devisa impor di kelompok barang konsumsi turun dari 4,85 juta dolar AS sebelum pemberlakuan menjadi 3,22 juta dolar AS setelah pemberlakuan.

Secara keseluruhan, devisa impor harian rata-rata dari sebelumnya yang tercatat pada periode 1 Januari-12 September sebesar 31,1 juta dolar AS, turun menjadi 18,3 juta dolar AS pada 13 September-11 November 2018 setelah pemberlakuan.

“Penurunan rata-rata impor harian setelah kebijakan menjadi 41,05 persen,” tambah Heru.

Sebelumnya, pemerintah menaikkan tarif PPh 22 impor serta mewajibkan penggunaan biodiesel (B20) untuk mengurangi impor dan menekan defisit neraca transaksi berjalan.

Namun, selama dua bulan pelaksanaan, implementasinya belum terlihat efektif untuk memberikan kontribusi kepada neraca perdagangan yang masih mengalami defisit.

Bahkan, Badan Pusat Statistik (BPS) mencatat defisit neraca perdagangan pada Oktober 2018 sebesar 1,82 miliar dolar AS yang dominan disebabkan oleh defisit dari sektor minyak dan gas. (sat)


Media Apa Kabar menerima undangan Press Conference, permintaan wawancara eksklusif (atau liputan khusus), dan pengiriman Press Release, melalui email : redapakabarnews@gmail.com, dan redaksi@apakabarnews.com, atau via wa/SMS : 0878-15557788.

Continue Reading

SEKTOR RIIL

Operasi Pasar Beras di Jakarta Segera Dilakukan

Published

on

Direktur Utama PT Food Station Tjipinang Jaya, Arief Prasetyo Adi.

Apakabarnews.com, Jakarta – Direktur Utama PT Food Station Tjipinang Jaya, Arief Prasetyo Adi, menuturkan, mereka menggandeng Perum Bulog akan segera melakukan operasi pasar kembali terkait kenaikan beras medium di Jakarta.

“Dalam waktu dekat Food Station dan seluruh pedagang pasar induk beras Cipinang berkoordinasi dengan Bulog akan segera operasi pasar,” ujar Adi, di Kantor Bareskrim Kepolisian Indonesia, Jakarta, Kamis (15/11/2018). Untuk waktu pasti dilakukannya operasi pasar, dia enggan menyebutkannya.

Untuk distribusi atau operasi pasar dengan menggelontorkan beras medium, dikatakannya Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan sudah memberikan surat ke Kementerian Perdagangan, selanjutnya Kemendag sudah bersurat ke Dirut Bulog untuk dilakukan operasi pasar.

“Kami perlukan bantuan dari Bulog untuk mengguyur beras medium yang harganya naik,” tutur dia.

Ia mengatakan, saat ini stok beras di Pasar Induk Beras Cipinang di atas 50.000 ton yang merupakan batas yang aman. Terjadinya kenaikan harga beras medium karena di akhir tahun lalu hasil panen baik dan berkualitas.

Dengan kualitas beras yang bagus, terjadi pergerakan harga beras medium menjadi lebih tinggi.

Harga beras medium IR643 di pekan kedua November harganya mencapai Rp9.225 per kilogram dari harga sebelumnya Rp8.700 per kilogram.

Harga eceran tertinggi beras medium di wilayah Jawa, Lampung, Sumatra Selatan, NTB, Sulawesi dan Bali sebesar Rp9.450 per kilogram, sedangkan untuk premium Rp12.800 per kg. (dda)


Media Apa Kabar menerima undangan Press Conference, permintaan wawancara eksklusif (atau liputan khusus), dan pengiriman Press Release, melalui email : redapakabarnews@gmail.com, dan redaksi@apakabarnews.com, atau via wa/SMS : 0878-15557788.

Continue Reading

Trending