Connect with us

SEKTOR RIIL

Pertamina EP Targetkan Produksi 100 Ribu Barel

Published

on

Apakabarnews.com, Jakarta – PT Pertamina EP di usia ke-13 tahun menargetkan mampu mengulang pencapaian produksi minyak di atas 100 ribu barel per hari (BOPD).

“Beberapa tahun lalu, Pertamina EP pernah mencapai level produksi `year to date` 130 ribu BOPD, bahkan pernah mencapai level 132 ribu BOPD. Ulang tahun ke-13 momentum tepat untuk menargetkan produksi kembali di atas 100 ribu BOPD,” kata Direktur Utama PT Pertamina EP Nanang Abdul Manaf saat perayaan HUT anak usaha PT Pertamina (Persero) itu di Jakarta, Kamis (13/9/2018).

Hingga 31 Agustus 2018 produksi minyak Pertamina EP sebesar 77.759 BOPD atau 94,58 persen dari Rencana Kerja dan Anggaran Perusahaan (RKAP) sebesar 82.218 BOPD.

Sementara produksi gas sebesar 1.019,33 juta standar kaki kubik per hari (MMSCFD) atau 103,15 persen dari target dalam RKAP sebesar 988,17 MMSCFD.

Menurut Nanang, untuk mencapai target produksi di atas 100 ribu BPPD tidak mudah. Pertama, butuh usaha lebih keras karena potensi untuk peningkatan produksi dari 22 lapangan yang dikelola oleh lima Asset Pertamina EP masih sangat terbuka.

Selain melanjutkan kegiatan eksplorasi, Pertamina EP juga mengandalkan Lapangan Sukowati yang mulai dikelola pada 20 Mei 2018 untuk meningkatkan produksi di atas 15 ribu BOPD.

“Target 100 ribu BOPD menurut saya `achievable`, tetapi dengan upaya yang jauh lebih keras,” katanya.

Upaya yang kedua, dari sisi pembiayaan. Menurut Nanang, Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral Ignasius Jonan berkali-kali menyatakan bahwa apabila produksi minyak dan gas tidak naik, biayanya harus turun.

Harapan Nanang, para pekerja Pertamina EP tetap berpikir mengenai efisiensi biaya. Walaupun misalnya produksi tidak bagus, bila efektif dan efisien, margin yang diperoleh akan makin besar.

“Manfaatkan itu karena kita harus menolong negara ini. Kalau kita bisa mengumpulkan dolar lebih banyak, siapa tahu dolar-dolar itu kalau dikumpulkan bisa menurunkan kurs. Kalau sekarang dengan dolarnya makin banyak rupiahnya makin kuat,” ujar Nanang.

Ketiga, lanjut Nanang, Pertamina EP tetap konsisten dan komitmen dalam mengedepankan aspek Keselamatan, Kesehatan, dan Keamanan Kerja. Manajemen dan dewan direksi perseroan ingin seluruh pekerja Pertamina EP bekerja dengan selamat, aman, dan sehat.

“Orang yang bekerja di lapangan, di hutan-hutan, dan sebagainya, tetap kembali ke keluarganya dengan sehat dan selamat,” katanya.

Selanjutnya yang keempat adalah keberlanjutan (sustainibility). Nanang ingin mewariskan kepada perusahaan agar Pertamina EP ke depan tetap eksis dan meningkat.

Karena itu, ia sangat menekankan pada pengembangan sumber daya manusia, mendorong regenerasi di level pimpinan agar perusahaan bisa berkembang.

Di luar itu, Nanang juga berharap, Pertamina EP dapat mempertahankan dan sedapat mungkin meningkatkan perolehan Program Penilaian Peringkat Kinerja Perusahaan (Proper) Emas yang diraih oleh unit bisnis perusahaan dari Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan.

Pada 2017, dua unit bisnis Pertamina EP, yaitu Pertamina EP Asset 5 Tarakan Field dan Pertamina EP Asset 1 Rantau Field meraih PROPER Emas. (fsl)


Media Apa Kabar menerima undangan Press Conference, permintaan wawancara eksklusif (atau liputan khusus), dan pengiriman Press Release, melalui email : redapakabarnews@gmail.com, dan redaksi@apakabarnews.com, atau via wa/SMS : 0878-15557788.

SEKTOR RIIL

Luhut Canangkan Gerakan Nasional Rehabilitasi Mangrove

Published

on

Menteri Koordinator bidang Kemaritiman, Luhut Binsar Pandjaitan.

Apakabarnews.com, Jakarta – Menteri Koordinator bidang Kemaritiman Luhut Binsar Pandjaitan meresmikan pencanangan gerakan nasional percepatan rehabilitasi mangrove Indonesia di Jakarta, Kamis (20/9/2018).

“Gerakan percepatan rehabilitasi mangrove ini harus dilakukan. Ayo kita bulatkan tekad, ini demi kepentingan rakyat,” kata Luhut dalam acara pencanangan yang digelar di Perpustakaan Nasional RI Jakarta, Kamis (20/9/2018).

Menurut Luhut, percepatan rehabilitasi mangrove sudah memiliki payung hukum sehingga hanya perlu implementasi oleh segenap pemangku kepentingan. Ia juga mengajak peran serta daerah untuk bersama memperbaiki kekayaan alam Indonesia itu.

“Saya imbau kepala daerah, bapak-bapak ini punya peran penting. Saya yakin dalam lima sampai tujuh tahun ini bisa kita selesaikan. Kita bisa kalau kompak demi generasi yang akan datang,” imbuhnya.

Deputi Bidang Koordinasi Sumber Daya Alam dan Jasa Kemenko Kemaritiman Agung Kuswandono, dalam kesempatan yang sama, menjelaskan Indonesia memiliki 23 persen mangrove dunia. Sayangnya, dari jumlah yang besar itu, sebanyak 52 persennya dalam keadaan rusak dan kritis.

Isu mengenai mangrove, lanjut Agung, tidak hanya berskala nasional tapi juga internasional karena perannya yang besar dalam kehidupan.

“Mangrove bisa jadi alat mitigasi bencana tsunami dan abrasi laut; bisa mendukung pembangunan ekonomi biru; mendukung terciptanya pelabuhan hijau ramah lingkungan; mengurangi emisi gas rumah kaca hingga mencapai Tujuan Pembangunan Berkelanjutan (SDGs),” katanya.

Sebagai upaya percepatan rehabilitasi mangrove, Kemenko Kemaritiman akan pemerintah daerah untuk mendata lahan mangrove kritis dan meminta mereka melakukan upaya rehabilitasi.

“Lalu itu kita monitor dan kita ingin usulkan itu menjadi kriteria penilaian kinerja mereka,” katanya.

Pemerintah juga akan mendorong penanaman mangrove oleh sejumlah pihak termasuk BUMN, lembaga swadaya masyarakat, perusahaan swasta hingga masyarakat. (ade)


Media Apa Kabar menerima undangan Press Conference, permintaan wawancara eksklusif (atau liputan khusus), dan pengiriman Press Release, melalui email : redapakabarnews@gmail.com, dan redaksi@apakabarnews.com, atau via wa/SMS : 0878-15557788.

Continue Reading

SEKTOR RIIL

Sandiaga Uno Menyapa Emak-Emak dan Pedagang Pasar Besar Kapuas

Published

on

Calon Wakil Presiden 2019, Sandiaga Uno saat menyapa emak-emak dan pedagang Pasar Besar Kapuas, Pontianak, Kalimantan Barat pada Rabu (19/9/2018).

Apakabarnews.com, Pontianak – Bakal Calon Wakil Presiden yang diusung koalisi partai Gerindra, Demokrat, PKS, dan PAN Sandiaga Uno menyapa emak-emak dan pedagang Pasar Besar Kapuas, Pontianak, Kalimantan Barat pada Rabu (19/9/2018). Kedatangan Sandi disambut meriah oleh masyarakat setelah menyusuri sungai Kapuas dari kunjungannya di Kesultanan Pontianak.

“2019 ini adalah tahun ekonomi. Fokus utamanya adalah membangun ekonomi masyarakat, mensejahterakan ekonomi akar rumput, khususnya emak-emak, pedagang pasar, UMKM industri kreatif,” ucapnya.

BACA JUGA : Mengunjungi Kesultanan Pontianak, Sandi Meyakini Sektor Kebudayaan Mampu Ciptakan Ekonomi Tangguh

Dalam rangka menjaring aspirasi masyarakat, Sandi mulai mendatangi dan melakukan dialog langsung bersama pedagang pasar. Mantan Wakil Gubernur DKI Jakarta ini berharap melalui kegiatan ini, penyusunan kerangka kebijakan yang tepat akan bisa dilakukan karena sesuai dengan permasalahan yang dialami masyarakat sehari-hari.

“Tadi saya menangkap keluhan bahwa harga sembako terus meroket sedangkan komoditas yang tersedia selalu turun. Ekonomi dirasakan pedagang melemah dan cenderung lesu di sini khususnya hasil bumi,” terang Sandi lebih lanjut.

Mantan Ketua HIPMI ini menegaskan daya beli masyarakat yang dikeluhkan pedagang harus bisa diantisipasi melalui peningkatan kesejahteraan melalui pembukaan lapangan kerja dan pengentasan pengangguran. Sandi meyakini permasalahan ekonomi bangsa mampu diselesaikan dengan pelibatan dan partisipasi masyarakat berbasis ekonomi kerakyatan. (res)


Media Apa Kabar menerima undangan Press Conference, permintaan wawancara eksklusif (atau liputan khusus), dan pengiriman Press Release, melalui email : redapakabarnews@gmail.com, dan redaksi@apakabarnews.com, atau via wa/SMS : 0878-15557788.

Continue Reading

SEKTOR RIIL

Tiga Strategi Tingkatkan Wisata Kuliner Indonesia

Published

on

Apakabarnews.com, Jakarta – Menteri Pariwisata Arief Yahya memaparkan ada tiga strategi yang dijalankan untuk menarik wisatawan mancanegara melalui wisata kuliner di Indonesia.

Dalam konferensi pers di Kementerian Pariwisata Jakarta, Selasa (18/9/2018), Menteri Arief Yahya menjelaskan peningkatan kunjungan wisatawan nusantara (wisnus) melalui wisata kuliner tidak mengalami kendala berarti, namun, masih ada pekerjaan rumah yang diselesaikan untuk menarik wisatawan mancanegara melalui kuliner Indonesia.

“PR-nya bagaimana menarik wisman ke sini. Yang pertama adalah Indonesia belum memiliki national food. Saya contohkan, kalau Thailand ada Tom Yum, Malaysia dengan nasi lemak. Ini namanya problem of plenty karena punya banyak makanan,” kata Arief.

Arief menjelaskan soto ditetapkan menjadi kuliner nasional yang diputuskan oleh lima lembaga/kementerian dipimpin oleh Badan Ekonomi Kreatif. Hal itu karena soto banyak terdapat di sejumlah wilayah Indonesia.

Namun, Kementerian Pariwisata memutuskan sendiri ada lima kuliner nasional, yakni soto, rendang, nasi goreng, sate dan gado-gado. Bahkan, tiga di antara makanan tersebut telah ditetapkan oleh CNN sebagai World Most Delicious Food.

Strategi kedua untuk meningkatkan wisata kuliner Indonesia adalah menetapkan destinasi kuliner. Kemenpar pun tengah melakukan sertifikasi tiga kota sebagai destinasi wisata kuliner, yakni Bali, Bandung dan Yogyakarta.

“Tahun 2018 saya harapkan Bali sudah jadi destinasi kuliner, dan bisa di-copy ke Bandung,” kata Menpar.

Kemudian, cara ketiga meningkatkan kuliner Indonesia dalah dengan melakukan co-branding pada restoran-restoran Indonesia yang sudah ada di luar negeri.

Menpar mengakui bahwa tidak banyak restoran Indonesia di luar. Yang berkembang pesat justru restoran makanan Thailand sekitar 16 ribu lebih outlet, apalagi restoran makanan China dan Jepang yang tidak bisa dihitung.

“Strategi nya saya ubah dengan co-branding restoran. Kemenpar berkewajiban mempromosikan restoran tersebut. Kita bekerja sama dengan pengusaha restoran itu, sudah saya tanda tangan waktu rakor,” kata Arief. (men)


Media Apa Kabar menerima undangan Press Conference, permintaan wawancara eksklusif (atau liputan khusus), dan pengiriman Press Release, melalui email : redapakabarnews@gmail.com, dan redaksi@apakabarnews.com, atau via wa/SMS : 0878-15557788.

Continue Reading

Trending