Connect with us

JAKARTA

Jaksa : Kasus Hercules Tetap pada Tuntutan Awal

Published

on

Terdakwa Hercules tengah menjalani sidang di PN Jakarta Barat, Rabu (13/3/2019).

Apakabarnews.com, Jakarta – Jaksa penuntut umum (JPU) kasus penguasaan lahan milik PT Nila Alam tetap menuntut terdakwa Hercules sesuai dengan tuntutan awal dalam sidang yang dilaksanakan pada Rabu (27/2/2019) lalu.

“Kami akan tetap menuntut sesuai dengan tuntutan awal,” kata jaksa dalam sidang yang dilaksanakan Rabu (13/3/2019), di Pengadilan Negeri Jakarta Barat.

Sidang ini beragendakan tanggapan JPU mengenai nota pembelaan terdakwa.

Sebelumnya, tim penasihat hukum menyatakan bahwa Hercules tidak bersalah karena tidak terlibat secara langsung.

“Seseorang jika tidak berbuat dapat dianggap sebagai sebab jika telah melakukan sesuatu yang menimbulkan akibat,” kata jaksa menanggapi pembelaan terdakwa.

Terdakwa ikut menyetujui, bahkan menyaksikan pemasangan plang dalam PT Nila Alam dan tertulis nama terdakwa sebagai kuasa lapangan, sehingga semua yang terjadi di PT Nila Alam menjadi tanggung jawab terdakwa.

Tindakan-tindakan kekerasan yang terjadi di PT Nila Alam merupakan akibat dari perbuatan terdakwa, karena sesuai dengan pasal 55 ayat 1 KUHP, terdakwa terbukti bersalah.

Menurut keterangan saksi, terdakwa tidak melarang perbuatan teman-temannya yang melanggar hukum.

Tim penasihat hukum juga mengatakan seharusnya Sopian yang menjadi terdakwa. Tetapi menurut JPU itu adalah hak penyidik untuk melakukan penyelidikan.

Karena itu JPU tetap menuntut sesuai dengan tuntutan awal.

Sidang putusan akan dilaksanakan pada tanggal 27 Maret 2019 mendatang. (aly)


Media Apa Kabar menerima undangan Press Conference, permintaan wawancara eksklusif (atau liputan khusus), dan pengiriman Press Release, melalui email : redapakabarnews@gmail.com, dan redaksi@apakabarnews.com, atau via wa/SMS : 0878-15557788.

Continue Reading
Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

JAKARTA

Atas Alasan Kemanusiaan, Prabowo Jenguk Eggi Sudjana, Permadi dan Lieus Sungkarisma

Published

on

Calon Presiden RI 2019, Prabowo Subianto saat membesuk Eggi Sudjana, Permadi dan Lieus Sungkharisma, yang ditangkap dalam kasus tuduhan makar di Mapolda Metro Jaya, Jakarta, Senin (20/5/2019).

Apakabarnews.com, Jakarta – Calon Presiden nomor urut 02, Prabowo Subianto mendatangi Polda Metro Jaya malam ini. Kedatangan Prabowo ke Polda Metro Jaya untuk membesuk Eggi Sudjana, Permadi dan Lieus Sungkharisma, yang ditangkap dalam kasus tuduhan makar. Padahal, Eggi Sudjana, Permadi dan Lieus Sungkarisma hanya menyuarakan aspirasi yang dilindungi oleh undang-undang.

Prabowo hadir bersama para tokoh nasional dan purnawirawan Jendral TNI Polri seperti Amien Rais, Siti Hediati Hariyadi atau yang akrab disapa Titiek Soeharto, Neno Warisman, Wakil Ketua DPR RI Fadli Zon, Jubir BPN Prabowo-Sandi Dahnil Anzhar Simanjuntak, Laksana TNI (Purn) Tedjo Edhi, Marsekal TNI (Purn) Imam Sufaat, Irjen Pol (Purn) Abimanyu, Letjen TNI (Purn) Sjafrie Sjamsoedin, serta Letjen TNI (Purn) Agus Sutomo.

Prabowo menjelaskan, bahwa kehadirannya bersama para rombongan untuk menjenguk Eggi Sudjana dan Lieus Sungkarisma atas dasar kemanusiaan. Namun sayangnya, kehadiran Prabowo bersama rombongan untuk menjenguk Eggi dan Lieus tersebut dihalangi oleh pihak kepolisian karena alasan jam besuk sudah habis.

“Kita bisa beri suatu asas pertimbangan kemanusiaan tapi kita hormati kewenangan saudara (polisi), kita hormati saudara,” ungkap Prabowo di halaman Mapolda Metro Jaya, Jakarta, Senin (20/5/2019) usai tak diizinkan masuk oleh pihak kepolisian.

Prabowo menjelaskan bahwa dirinya bersama rombongan baru bisa menjenguk Eggi Sudjana dan Lieus Sungkarisma pada malam hari ini karena pada siang tadi banyak aktivitas yang harus ia jalankan dan untuk menghormati yang berpuasa. Apalagi, Lieus hingga saat ini tidak mau memakan makanan yang disediakan oleh pihak kepolisian dari saat ia ditangkap.

“Banyak kegiatan tadi siang. Ini juga sekalian untuk sahur karena Pak Lieus tidak mau makan,” ungkapnya.

Meski tak diizinkan menjenguk, tetapi Prabowo tetap memberikan makanan untuk para pejuang demokrasi tersebut dengan membawakan makanan nasi padang.

“Bawa Nasi padang buat Pak Eggi dan Pak Lieus. Kita ingin tinggalkan makanan sahur ya, sabar yaa yang bener pasti menang, yang bener pasti menang terimakasih ya,” papar Prabowo.

Dalam kesempatan tersebut, Prabowo juga menyinggung sikap pihak kepolisian yang memeriksa tokoh nasional Permadi pada malam hari yang jauh dari asas kemanusiaan. Padahal Permadi hanya menyuarakan aspirasinya yang dilindungi oleh Undang-undang tetapi dituduh melakukan perbuatan makar. Ditambah, kondisi usia Permadi yang sudah senja dan tidak seharusnya diperiksa cukup lama dan dilakukan malam hari oleh pihak kepolisian.

“Pak Permadi kan usianya sudah berapa sudah stroke berkali kali kan kalau ditahan malam-malam agak gimana ya, aneh ya. Beliau kan usia sudah 80 tahun,” sesalnya. (dam)


Media Apa Kabar menerima undangan Press Conference, permintaan wawancara eksklusif (atau liputan khusus), dan pengiriman Press Release, melalui email : redapakabarnews@gmail.com, dan redaksi@apakabarnews.com, atau via wa/SMS : 0878-15557788.

Continue Reading

JAKARTA

Purnawirawan TNI-Polri Siap Turun ke Jalan Bersama Rakyat

Published

on

Jumpa pers Front Kedaulatan Bangsa di Gran Mahakam, Jakarta, Senin (20/5/2019).

Apakabarnews.com, Jakarta – Para Jenderal TNI-Polri yang tergabung dalam Front Kedaulatan Bangsa siap turun ke jalan bersama rakyat, untuk memperjuangkan kedaulatannya yang dicurangi di Pemilu Presiden 2019.

Ketua Front Kedaulatan Bangsa Jenderal TNI (Purn) Tyasno Sudarto bersama 107 Jenderal TNI-Polri Purnawirawan mengatakan, dengan terjun langsung pada 22 Mei 2019 bersama rakyat adalah wujud untuk menyelamatkan demokrasi yang sudah dicedera oleh penguasa.

“Membantu rakyat yang berjuang untuk kepentingan menegakkan kedaulatannya,” kata Tyasno saat menggelar konferensi pers di Gran Mahakam, Jakarta”, Senin (20/5/2019).

Tyasno memastikan, gerakan pihaknya tersebut bukan perintah Prabowo Subianto dan atas keinginan bersama para purnawirawan TNI-Polisi yang prihatin dengan kondisi politik Indonesia.

“Tidak ada dipimoin Pak Prabowo. Jadi perjuangan tersebut adalah perjuangan yang lahir dari nurani rakyat sendiri, karena dia telah diserang, karena dia telah disengsarakan. Untuk itu rakyat ingin mengembalikan kedaulatan bangsa dan NKRi itu adalah milik rakyat, kekuasaan tertinggi ada pada rakyat,” tegasnya menjawab pertanyaan wartawan.

Dalam kesempatan yang sama, Komjen Pol (Purn) Sofyan Jacob menyatakan, fungsi TNI-Polri harus dikembalikan yakni sebagai alat negara. TNI-Polri yang sudah bekerja keras menjaga profesionalitasnya, jangan sampai dirusak oleh kepentingan pemerintah hingga dihadapkan dengan rakyat yang menyuarakan hak dan pendapatnya.

“Memang benar kembalikan Polri da TNIlr juga kepada fungsinya sebagai alat negara bukan alat pemerintah, apalagi itu sebagai alat penguasa. Seolah-olah TNI-Polri dijadikan tim sukses, nah ini yang harus kita kembalikan,” kata Sofyan.

Apa yang diatakannya, ucap Sofyan, memiliki landasan. Contohnya, kata dia, dalam negara demokrasi menyatakan pendapat adalah hak. Namun rezim saat inu, menurutnya, menyuarakan perbedaan pendapat langsung dianggap makar.

“Demonstrasi kan satu yang wajar, kenapa sekarang disebut makar padahal makar kan bukan sesuatu yang mudah. Makar itu tujuannya menggulingkan pemerintah yabg sah, sedangkan kita dan rakyat ini berkumpul dan menyuarakan ketidakadilan dibilang makar,” terangnya.

Sofyan pun memastikan gerakan masyarakat dalam proses Pilpres 2019 ini tidak ada kaitannya sama sekali dengan makar, karena hanya bertujuan menyuarakan kedaulatan keadilannya yang telah dicurangi.

“Soal makar sebenarnya sama sekali tidak ada. Saya katakan UUD 45 Pasal 28 menjamin kebebasan berpendapat. boleh kita mengatakan itu curang boleh. kemudian menjamin kebebasan berkumpul boleh. kemudian salah kalau diterapkan orang berkumpul dikatakan makar. Mana ada kita menggunakan senjata,” ungkap Sofyan. (ver)


Media Apa Kabar menerima undangan Press Conference, permintaan wawancara eksklusif (atau liputan khusus), dan pengiriman Press Release, melalui email : redapakabarnews@gmail.com, dan redaksi@apakabarnews.com, atau via wa/SMS : 0878-15557788.

Continue Reading

JAKARTA

Jenderal TNI-Polri Purnawirawan : Kedaulatan Rakyat Telah Dirampas

Published

on

Jumpa pers Front Kedaulatan Bangsa di Gran Mahakam, Jakarta, Senin (20/5/2019).

Apakabarnews.com, Jakarta – Ratusan Jenderal TNI-Polri Purnawirawan yang tergabung dalam Front Kedaulatan Bangsa menyatakan sikapnya terkait Pemilu Presiden 2019 yang dilaksanakan penuh dengan kekurangan.

Ketua Front Kedaulatan Bangsa Jenderal TNI (Purn) Tyasno Sudarto mengatakan, kondisi politik bangsa sudah sangat meprihatinkan, di mana demokrasi dicederai oleh penguasa.

“Saat ini bangsa dan negara kita sedang alami kondisi politik yang tidak stabil disebabkan hak kedaultan rakyat tekah dirampas bagaikan ibu pertiwi yang sedang diperkosa, dengan terjadinya kecurangan pemilu yg terstruktur, sistemasif, masif dan brutal,” kata Tyasno saat menggekar jumpa pers di Gran Mahakam, Jakarta, Senin (20/5/2019).

“Ditambah dengan keadaan ekonomi yabg membebani rakyat, yang dapat melumpuhkan sendi-sendi kehidupan berbangsa dan bernegara,” imbuh Tyasno.

Dengan kondisi tersebut, Tyasno mengajak seluruh elemen masyarakat untuk tetap menyuarakan kebenaran meskipun banyak rintangan yang dihadapi. Dia menegaskan, sikap tersebut demi masa depan demokrasi Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI).

“Kami serukan kepada saudaraku sebangsa dan setanah air, untuk bersama dalam semangat kebangkitan nasional selamtakan kedaulatan negara dari bahaya konflik suku, agama, golongan yang dapat memicu disintegrasi NKRI,” tegasnya.

Secara khusus, Tyasno mengajak purnawirawan TNI-Polri agar tetap menjadi patriot dan menjadi contoh baik berbangsa dan bernegara kepada generasi penerus.

“Untuk tetap konsisten sebagai patriot bangsa yang bertakwa pada Tuhan Yabg Maha Esa, serta membela kejujuran dan keadilan dalam kondisi damai maupun genting demi negara dan bangsa. Kita harus selalu bersama rajyat yg saat ini hak keadulatannya sedang diselewengkan,” paparnya.

Selain itu, Tyasno juga meminta agar Pilpres 2019 ini tidak dijadikan kepentingan sesaat pihak tertentu dan mengabaikan kerukunan masyarakat.

“Secara khsusus kami sampaikan kepada pihak tertentu agar tidak memanfaatkan pemilu hanya untuk kepntingan sendiri dan kelompoknya, karena rakyat Indonesia semakin cerdas dan mengetahui apa yg sesuangguhnya sedang terjadi,” tegasnya. (tim)


Media Apa Kabar menerima undangan Press Conference, permintaan wawancara eksklusif (atau liputan khusus), dan pengiriman Press Release, melalui email : redapakabarnews@gmail.com, dan redaksi@apakabarnews.com, atau via wa/SMS : 0878-15557788.

Continue Reading

Trending