Connect with us

SPORT

Dicukur Valencia 2-6, Huesca Terdegradasi ke Divisi Dua

Published

on

Penyerang Valencia Santi Mina merayakan salah satu golnya ke gawang Huesca dalam laga lanjutan Liga Spanyol di Stadion El Acoraz.

Apakabarnews.com, Jakarta – Huesca menelan kekalahan telak pada laga pekan ke-36 Liga Spanyol saat mereka dicukur tamunya, Valencia, dengan skor 2-6 di Stadion El Acoraz pada Senin (6/5/2019), yang membuat mereka dipastikan terdegradasi ke Divisi Dua.

Kekalahan itu membuat Huesca tertahan di posisi buncit dengan koleksi 30 poin atau terpaut delapan poin dari garis aman sedangkan musim ini hanya menyisakan enam poin tersisa, demikian catatan laman resmi Liga Spanyol.

Huesca yang baru pertama kalinya berkiprah di kasta tertinggi Spanyol setelah promosi musim lalu, harus rela cuma merasakan atmosfer itu selama semusim saja.

Sedangkan bagi Valencia (55) hasil itu membawa mereka naik ke peringkat kelima dan memelihara peluang untuk finis di empat besar klasemen dengan jarak tiga poin.

Rodrigo Moreno dan Santi Mina mengemas dwigol untuk Valencia yang keunggulan mereka dibuka oleh Daniel Wass dan dilengkapi gol bunuh diri Etxeita, sedangkan Huesca cuma bisa membalas lewat gol Gonzalo Melero dan penalti Alex Gallar.

Wass membuka keunggulan Valencia saat laga baru berjalan dua menit memanfaatkan umpan kiriman Gabriel Paulista dalam situasi bola mati.

Keunggulan itu berganda lewat gol Rodrigo yang menyelesaikan umpan terobosan Mina pada menit ke-16, yang kemudian ditambah lagi oleh Mina menjadi 3-0 empat menit kemudian.

Mina meperbesar lagi keunggulan Valencia menjadi 4-0 lewat sontekan jarak dekat memanfaatkan umpan kiriman Wass pada menit ke-33.

Lantas pada menit ke-40 Etxeita yang berusaha menghalau tembakan Rodrigo malah membuat bola berubah arah dan mengecoh kiper Roberto Santamaria dan tim tamu unggul lima gol tanpa balas menuju turun minum.

Rodrigo melengkapi raihan dwigolnya pada saat babak kedua baru berjalan lima menit lewat sontekan jarak dekat lagi-lagi menyelesaikan umpan Mina.

Gol hiburan bagi Huesca tercipta dari kaki kiri Melero pada menit ke-66 dan eksekusi penalti Gallar setelah tembakannya sendiri mengenai tangan Mouctar Diakhaby di masa injury time.

Susunan pemain:

Huesca (4-3-3): Roberto Santamaria; David Ferreiro, Etxeita, Martin Mantovani, Javier Galan; Christian Rivera, Damian Musto, Moi Gomez (Juanpi); Ezequiel Avila, Enric Gallego (Alex Gallar), Cucho Hernandez (Gonzalo Melero)
Pelatih: Francisco Rodriguez

Valencia (4-4-2): Neto; Cristiano Piccini, Gabriel Paulista, Mouctar Diakhaby, Jose Gaya; Daniel Wass, Dani Parejo (Carlos Soler), Francis Coquelin, Goncalo Guedes (Ferran Torres); Santi Mina, Rodrigo Moreno (Kevin Gameiro)
Pelatih: Marcelino Garcia Toral (gil)


Media Apa Kabar menerima undangan Press Conference, permintaan wawancara eksklusif (atau liputan khusus), dan pengiriman Press Release, melalui email : redapakabarnews@gmail.com, dan redaksi@apakabarnews.com, atau via wa/SMS : 0878-15557788.

Continue Reading
Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

SPORT

Daud Yordan Terapkan Strategi Menyerang Lawan Aekkawee

Published

on

Daud "Cino" Yordan, adalah seorang petinju professional Indonesia.

Apakabarnews.com, Kendari – Petinju Indonesia pemegang gelar WBO Intercontinental kelas ringan (61,2 kilogram), Daud Yordan, bakal menerapkan strategi menyerang saat menghadapi petinju tuan rumah Aekkawee Kaewmanee dalam pertarungan bertajuk “WBC International Challenge Belt” di Pattaya, Thailand, 4 Agustus mendatang.

“Saya sudah mempelajari rekaman pertarungan calon lawan saya. Dia (Aekkawee Kaewmanee) memiliki tipe bertarung petinju “boxer” yang menunggu untuk diserang lawan,” kata Daud Yordan ketika dihubungi dari Kendari, Sulawesi Tenggara, Sabtu (27/7/2019).

Menghadapi lawan dengan tipe seperti itu, kata petinju dengan rekor bertarung 38 kali menang (26 di antaranya dengan KO) dan empat kali kalah tersebut, akan menerapkan gaya bertarung dirinya yaitu menyerang sejak ronde-ronde awal dan tidak memberi kesempatan kepada lawan untuk membalas serangan.

Ketika ditanya latihan yang dijalani sekarang ini untuk persiapan menghadapi petinju Thailand mendatang, petinju Sasana Kayong Utara tersebut mengatakan, sekarang ini sudah tinggal menjaga kondisi badan saja sedangkan latihan dengan mitra tanding sudah selesai Jumat (26/7/2019).

“Latihan dengan mitra tanding atau ‘sparring partner’ sudah selesai kemarin atau Jumat, sekarang ini tinggal menjaga kondisi tubuh saja. Selama di Bali di bawah asuhan pelatih Pino Bahari, saya sudah berlatih dengan ‘sparring’ sebanyak 30 ronde,” katanya menegaskan.

Ketika ditanya rencana berangkat ke Pattaya, Thailand, Daud Yordan mengatakan, dirinya akan berangkat pada Kamis (1/8/2019) sedangkan pertarungannya sendiri dilaksanakan pada Minggu (4/8/2019) waktu setempat.

Pertarungan melawan petinju dari Thailand mendatang bukan yang pertama bagi Daud Yordan. Pertarungan terakhir melawan petinju Thailand dijalani petinju Sasana Kayong Utara, Kalimantan Barat, tersebut saat menghadapi Campee Phayom.

Pada pertarungan yang dimainkan di Singapura, 25 Maret 2017 tersebut, Daud Yordan yang memiliki rekor bertarung 38 kali menang (26 di antaranya dengan KO) dan empat kali kalah tersebut berhasil menang pada ronde kedua.

Sebelumnya juga menang TKO atas Akrapong Nakthaaem pada pertarungan di Jakarta 16 Juni 2008 kemudian menang TKO atas Peesaddaeng Kiatsakthanee di Jakarta, 27 September 2007. Kemudian menang atas Surasak Makordae di Jakarta 15 Maret 2007, menang atas Kongtoranee Sithtradtrakan, dan menang atas Narong Sor Chitralada.

Daud Yordan saat ini menjalani latihan di Bali setelah sebelumnya latihan di Madrid, Spanyol, selama sekitar dua bulan.

Petinju Sasana Kayong Utara, Kalimantan Barat, tersebut selama dua bulan menjalani latihan di Madrid, Spanyol, di bawah asuhan pelatih Inigio Martin untuk persiapan pertarungan di Jerman. Tetapi pertarungan di Jerman tersebut batal karena tidak ada kesepakatan dengan promotor di sana.

Akhirnya, petinju kelahiran Sukadana, Kalimantan Barat, 10 Juni 1987 tersebut pulang ke Tanah Air dan langsung menjalani latihan di bawah asuhan pelatih Pino Bahari untuk persiapan pertarungan di Pattaya, Thailand, 4 Agustus mendatang. (hwy)


Media Apa Kabar menerima undangan Press Conference, permintaan wawancara eksklusif (atau liputan khusus), dan pengiriman Press Release, melalui email : redapakabarnews@gmail.com, dan redaksi@apakabarnews.com, atau via wa/SMS : 0878-15557788.

Continue Reading

SPORT

Lyon Runtuhkan Harapan Marseille ke Eropa

Published

on

Pemain sayap Olympique Lyon, Maxwell Cornet.

Apakabarnews.com, Jakarta – Olympique Lyon meruntuhkan harapan Marseille ke kompetisi antarklub Eropa musim depan setelah mempecundangi lawannya itu 3-0 dalam laga pekan ke-36 di Stadion Velodrome, Senin (13/5/2019).

Kemenangan itu tak mengubah posisi kedua tim dalam klasemen. Lyon tetap pada urutan ketiga dengan koleksi 66, sedangkan Marseille (55) di peringkat keenam, demikian catatan laman resmi Liga Prancis.

Namun, karena kekalahan tersebut Marseille sudah tak punya kesempatan untuk mengejar jarak tujuh poin dari zona Liga Europa mengingat musim hanya menyisakan dua laga lagi.

Maxwell Cornet mencetak gol pembuka dan penutup bagi Lyon yang diselingi Moussa Dembele, sedangkan Marseille kesulitan membalas terlebih mereka harus menyelesaikan pertandingan dengan 10 pemain di lapangan karena Duje Caleta-Car menerima kartu merah.

Lyon membuka keunggulan mereka pada menit ke-24 saat Cornet berhasil menyelesaikan bola umpan dari Houssem Aouar.

Jibaku Marseille tak kunjung membuahkan hasil dan kondisi mereka kian terjepit karena Duje Caleta-Car diusir dari lapangan oleh wasit usai melanggar Martin Terrier.

Keadaan itu sukses dimanfaatkan Lyon untuk menggandakan keunggulan lewat tembakan kaki kanan Dembele pada menit ke-84.

Dua menit berselang, Cornet melengkapi kemenangan Lyon menjadi 3-0 dengan tendangan kaki kirinya mengakhiri sebuah serangan cepat tim tamu.

Susunan pemain:

Marseille (4-3-3): Steve Mandanda; Hiroki Sakai, Boubacar Kamara, Duje Caleta-Car, Jordan Amavi; Maxime Lopez, Kevin Strootman, Luiz Gustavo; Nemanja Radonjic (Florian Thauvin), Mario Balotelli (Dimitri Payet), Lucas OCampos (Valere Germain)
Pelatih: Rudi Garcia

Olympique Lyon (4-2-3-1): Anthony Lopes; Leo Dubois (Rafael), Marcelo, Jeremy Morel, Ferland Mendy; Tanguy N’Dombele, Houssem Aouar; Maxwell Cornet, Nabil Fekir (Moussa Dembele), Martin Terrier (Lucas Tousart); Memphis Depay
Pelatih: Bruno Genesio (gil)


Media Apa Kabar menerima undangan Press Conference, permintaan wawancara eksklusif (atau liputan khusus), dan pengiriman Press Release, melalui email : redapakabarnews@gmail.com, dan redaksi@apakabarnews.com, atau via wa/SMS : 0878-15557788.

Continue Reading

SPORT

Persija Belum Pikirkan Kekuatan Calon Lawan di Piala Indonesia

Published

on

Pelatih Persija, Ivan Kolev.

Apakabarnews.com, Jakarta – Setelah memastikan diri lolos ke semifinal Piala Indonesia dan akan berhadapan dengan Borneo FC, pelatih Persija Ivan Kolev mengaku belum memikirkan kekuatan calon lawan karena butuh waktu untuk menganalisisnya.

“Saya tak bisa berkomentar. Tolong berikan waktu kepada saya untuk melihat permainan mereka sekarang.” kata Ivan Kolev dalam keterangan resmi yang dipantau media di Jakarta, Senin (6/5/2019).

Tim yang berjuluk Macan Kemayoran ini memastikan diri lolos ke semifinal setelah menang 1-0 atas Bali United pada pertandingan leg kedua di Stadion Wibawa Mukti, Kabupaten Bekasi, Minggu (5/5/2019). Gol kemenangan Persija ini diciptakan oleh pemain gaek Ismed Sofyan.

Persija lolos ke semifinal meski dengan agregat 2-2 karena unggul dalam produktivitas gol tandang setelah pada pertandingan leg pertama di Stadion I Wayan Dipta Gianyar Bali kalah dengan skor 1-2.

Apa yang dikatakan Ivan Kolev juga cukup mendasar karena pertandingan semifinal Piala Indonesia itu rencananya baru akan dilaksanakan usai lebaran atau setelah kick off Liga 1 yang sedianya digelar 15 Mei. Apalagi anak asuhnya belum berada dalam kondisi terbaik.

Kemenangan dari Bali United ini diharapkan menjadi titik balik mengingat sebelum menang dari anak asuh Stefano Cugurra ini, Persija mengalami lima kekalahan beruntun dari berbagai turnamen mulai Piala Presiden hingga kualifikasi Piala AFC.

Jika Persija sudah pasti menghadapi Borneo FC, kondisi berbeda dialami PSM Makassar karena hingga saat ini belum mendapatkan calon lawan yang dihadapi pada semifinal Piala Indonesia. Antara Persebaya dan Madura United yang bakal menjadi lawan.

Hingga saat ini pertandingan babak delapan besar antara Persebaya melawan Madura United belum ada titik terang. Seharusnya pertandingan ini digelar 25 dan 30 April. Namun, karena tidak mendapatkan ijin dari kepolisian, pertandingan dengan sistem home away ini urung digelar.

“Kami belum terima surat sampai saat ini. Sampai komunikasi kemarin, kami sepakat dengan PSSI, yang paling memungkinkan setelah lebaran,” kata sekretaris Persebaya Surabaya, Ram Surahman, dilansir situs resmi klub. (bay)


Media Apa Kabar menerima undangan Press Conference, permintaan wawancara eksklusif (atau liputan khusus), dan pengiriman Press Release, melalui email : redapakabarnews@gmail.com, dan redaksi@apakabarnews.com, atau via wa/SMS : 0878-15557788.

Continue Reading

Trending