Prihatin Terbunuhnya 6 Laskar FPI, KAHMI Keluarkan 8 Pernyataan Sikap

  • Whatsapp
Koordinator Presidium Korps Alumni Himpunan Mahasiswa Islam (KAHMI) Sigit Pamungkas. /kpu-tangerangkab.go.id.

APAKABAR NEWS – Korps Alumni Himpunan Mahasiswa Islam (KAHMI) menyampaikan keprihatinan yang mendalam atas tragedi kemanusiaan yang menelan korban jiwa atas peristiwa di Tol Jakarta-Cikampek.

“Hukum harus ditegakkan dengan adil dan tidak dengan kekerasan serta penggunaan senjata untuk penegakkan hukum harus proporsional,” kata Koordinator Presidium KAHMI Sigit Pamungkas, melalui keterangan tertulis, Selasa, 8 Desember 2020.

Read More

Dia juga mendukung Komnas HAM membentuk tim pencari fakta untuk mengungkap peristiwa yang sesungguhnya terjadi yang berakibat pada timbulnya korban jiwa pada peristiwa di Tol Jakarta – Cikampek tersebut.

Di bawah ini adalah Pernyataan Sikap KAHMI Nomor: 358/B/MNK/KAHMI/XII/2020 tentang Peristiwa Penembakan di Tol Jakarta – Cikampek (7 Desember 2020), sebagai berikut:

Bismillahirrahmanirrahim

Beberapa bulan ini terjadi beberapa kekerasan yang terjadi secara beruntun, meskipun satu dengan yang lain tidak terkait.

Terjadi penembakan di Kabupaten Intan Jaya, Provinsi Papua yang menimbulkan korban Jiwa (September 2020), aksi terorisme di Kabupaten Sigi, Provinsi Sulawesi Tengah (November 2020), dan terakhir terbunuhnya 6 orang di Tol Jakarta-Cikampek (7 Desember 2020).

Dua kekerasan yang terjadi (Intan Jaya dan Sigi) Pemerintah bersikap tegas. Pada kekerasan di Intan Jaya, Pemerintah membentuk dan menerjunkan Tim Gabungan Pencari Fakta (TGPF).

Related posts