Home / Ekonomi

Senin, 1 Februari 2021 - 10:15 WIB

Kementerian ESDM Berhasil Kembangkan Teknologi Umur Produksi Timah

PT Timah Tbk adalah anak usaha Inalum yang bergerak dibidang pertambangan atau eksplorasi timah. /Instagram.com/@officialtimah.

PT Timah Tbk adalah anak usaha Inalum yang bergerak dibidang pertambangan atau eksplorasi timah. /Instagram.com/@officialtimah.

APAKABAR NEWS – Pusat Penelitian dan Pengembangan Teknologi Mineral dan Batubara (Tekmira) Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) berhasil mengembangkan sebuah teknologi untuk memperpanjang umur produksi PT Timah Tbk (TINS)┬áselama 12 tahun.

“Sebagai pengguna jasa Tekmira, kami di PT Timah merasakan kerjasama yang sangat baik karena Tekmira bisa menjawab persoalan besar di PT Timah, terkait pengolahan mineral khususnya pengolahan bijih timah primer,” kata Kepala Divisi Pengembangan Bisnis PT Timah Tbk, Aidil Yuzar, dalam siaran persnya, Minggu 31 Januari 2021.

Baca Juga:  Di Tengah Pandemi, Pemerintah Selesaikan 11 Proyek Strategis Nasional

Menurut Aidil, di tengah mulai menipisnya sumber daya cadangan timah alluvial baik darat maupun laut, Badan Layanan Umum (BLU) Tekmira berhasil menjawab tantangan tersebut dengan melakukan percobaan skala laboratorium.

Kemudian di-scale-up oleh tim litbang Timah menjadi skala pabrik dengan kapasitas 400 ton bijih timah primer dan memberikan hasil yang menggembirakan.

Baca Juga:  Capaian Dana KUR Usaha kelautan dan Perikanan 2020 Melesat Rp5,2 Triliun

“Dengan formula dan kondisi proses yang disusun oleh Tekmira, kami berhasil membuktikan bahwa hanya dengan menggunakan kadar timah 10% dapat menghasilkan kadar timah primer sampai 60%.”

“Jajaran direksi PT Timah Tbk memberikan apresiasi terhadap kinerja litbang kolaborasi PT Timah Tbk dengan Tekmira, karena terbukti mampu memberikan solusi untuk perusahaan di masa depan,” ungkap Aidil.

Baca Juga:  Pertamina Jemput Bola Tukar Tabung LPG untuk ASN di Pangkep

Ia menyatakan, potensi timah primer yang dimiliki oleh Timah saat ini lebih dari 500.000 ton. Apabila dalam satu tahun mampu mengolah timah primer sebanyak 40.000 ton, maka umur produksi Timah akan bertambah 12 tahun.

Share :

Baca Juga

Ekonomi

Mengapa Kementerian ESDM & Pertamina Belum Kapok Program Biodiesel Berbasis CPO?

Ekonomi

La Nyalla Mahmud Mattalitti Komentari Penemuan Mobil Bisa Terbang, Begini Katanya

Ekonomi

Persoalan Ini yang Jadi Kendala Penyelesaian Proyek Tol Probowangi

Ekonomi

Pemerintah Dinilai Penting untuk Memetakan Potensi Usaha Mikro Berbasis Laut

Ekonomi

Pelayaran Perdana Jarak Jauh dari Pelabuhan Patimban Resmi Dilepas

Ekonomi

Persoalan Data Masih Menjadi Akar Masalah Penyaluran Subsidi Energi

Ekonomi

Pandemi Covid Sangat Berdampak Besar Terhadap Sektor Pariwisata dan Ekraf

Ekonomi

Antisipasi Kenaikan Harga Daging Sapi Jelang Lebaran, KPPU Lakukan Hal Ini di Sumatera Utara